7 Tokoh Kerajaan yang Mendukung Kesehatan Mental

7 Tokoh Kerajaan yang Mendukung Kesehatan Mental

Bulan ini (Maria 2023) kami di Inggris memiliki akhir pekan hari libur bank tambahan karena penobatan Raja Charles pekan ini.

Bagaimanapun anda berencana untuk menghabiskan akhir pekan itu, dan bagaimanapun perasaan anda tentang monarki secara khalayak umum, terkadang berguna untuk mengingat figur publik yang terbuka tentang kondisi kesehatan mental mereka sendiri atau secara terbuka mendukung kampanye kesehatan mental. Jadi, sementara kita seluruh ialah ratu dan raja dari cerita kita sendiri dan memerintah atas pilihan hayati kita sendiri, inilah saat yang tepat untuk menatap keluarga kerajaan yang telah mengalami kondisi kesehatan mental atau menganjurkan kampanye kesehatan mental dalam beberapa tahun terakhir.

  • bagus Pangeran William dan Pangeran Harry terbuka tentang perjuangan mereka dengan kesehatan mental mereka, terutama setelah kematian mami mereka. Mereka berbicara secara terbuka tentang pengalaman kesedihan, depresi, dan kecemasan mereka, dan mengadvokasi kesadaran dan dukungan yang lebih besar untuk kesehatan mental. Pangeran Harry baru-baru ini membuka tentang batasan kesehatan mental.
  • Pada tahun 2016, Kate Middleton dan Pangeran William bertujuan untuk mengakhiri stigma kesehatan mental melalui kampanye “Heads Together”, yang dipelopori oleh The Royal Foundation. Selain itu pada tahun 2019, Duke dan Duchess of Cambridge serta Duke dan Duchess of Sussex meluncurkan Shout, layanan teks kesehatan mental 24/7.
  • Putri Märtha Louise dari Norwegia mengadvokasi kesadaran dan dukungan yang lebih besar untuk kesehatan mental di negara asalnya dan di seluruh dunia. beliau mengatakan dalam sebuah pernyataan pada saat itu bahwa beliau, seperti kami di MQ, “menyadari pentingnya pengetahuan berbasis penelitian.” beliau menambahkan bahwa “hadir aspek kehidupan yang bagus dan kesehatan fisik dan mental yang sehat yang mungkin tak mudah untuk diringkas dalam laporan penelitian.”
  • Putri Amalia, pewaris takhta Belanda, mengetahui semboyan negaranya “menjadi normal”. Selama jarak tahun 2021, beliau berbicara terus terang tentang perjuangan kesehatan mentalnya secara terbuka dengan mengatakan beliau menemui terapis. beliau berkata di depan khalayak umum bahwa “terkadang semuanya menjadi terlalu berat bagi saya – sekolah, kawan – dan kemudian saya berbicara dengan seseorang”. beliau menatap kesehatan mental sama pentingnya dengan kesehatan fisik: “jikalau saya membutuhkannya, saya akan membikin janji… berbicara dengan seorang profesional sesekali cukup normal.”
  • Selama bertahun-tahun, Ratu Elizabeth II telah menunjukkan dukungan untuk kesadaran kesehatan mental dan telah terlibat dalam berbagai inisiatif untuk mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan mental. Misalnya, pada tahun 2019, ia mengadakan resepsi di Istana Buckingham untuk memperingati Hari Kesehatan Mental Sedunia, yang mengumpulkan orang-orang dari berbagai organisasi kesehatan mental untuk menaikkan kesadaran dan mendiskusikan langkah menaikkan dukungan kesehatan mental.
  • Raja Inggris yang akan segera menjadi raja baru, Raja Charles, telah berbicara tentang upayanya untuk mempromosikan kesadaran kesehatan mental dan dukungan bagi mereka yang berjuang dengan tantangan kesehatan mental. beliau telah meluncurkan sejumlah inisiatif yang berfokus pada kesehatan mental, termasuk The Princes Trust dan Heads Together Campaign yang bertujuan untuk mengurangi stigma seputar kesehatan mental dan menaikkan akses dukungan bagi mereka yang membutuhkan.
Artikel Populer :   Sebuah misi buat mempercepat penelitian

Kita seluruh ialah personil masyarakat yang penting, apakah kita personil keluarga kerajaan atau keluarga lain atau keluarga pendiri. Dan dalam hal perjalanan kesehatan mental, kita mungkin tak menerima mahkota tetapi kita bisa menjalani hayati kita sendiri dan menjadi duta yang mendukung kesejahteraan kita sendiri.

Bantu MQ membantu seluruh personil masyarakat dengan kondisi kesehatan mental dengan mendukung kami dalam pekerjaan penting kami.