Apa yang dirimu Lakukan Saat mau Bunuh Diri? – Blog Gelembung Bipolar

Apa yang dirimu Lakukan Saat mau Bunuh Diri? – Blog Gelembung Bipolar

Saya sudah cukup malang harus mencari tahu apa yang harus dilakukan saat saya mau bunuh diri. Saya tahu saya tidak sendiri. Saya tahu banyak orang memikirkan hal yang sama. karena, mari kita hadapi itu, meskipun hadir banyak nasihat di luar sana tentang apa yang harus dilakukan saat dirimu “sedih” atau cemas atau hipo/manik, hanya hadir sedikit nasihat tentang apa yang harus dilakukan saat dirimu mau bunuh diri. Saya pikir itu karena orang tidak mau memikirkannya. aku bahkan tidak mau memikirkannya. Tapi, sayangnya, hayati bersikeras bahwa saya harus melakukannya. Jadi, inilah beberapa pemikiran tentang apa yang harus dilakukan saat dirimu merasa mau bunuh diri.

Merasa mau bunuh diri? Lakukan ini dulu

Oke, saya harus memulai artikel tentang bunuh diri ini dengan mengatakan ini: dirimu harus menjangkau dukungan. Bunuh diri bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng, juga bukan sesuatu yang harus dirimu hadapi sendiri. dirimu benar-benar perlu menjangkau. apabila dirimu mau bunuh diri, hubungi:

  • mitra
  • anggota keluarga
  • Saluran dukungan
  • Dokter dirimu
  • Terapis dirimu
  • Pendeta
  • Sebuah pusat krisis
  • Seorang dokter ruang gawat darurat
  • 9 – 1 – 1

Tentu saja, beberapa opsi di atas lebih baik dari yang lain, tetapi intinya sama: menjangkau. tidak hadir yang mau mengakhiri hayati dirimu sekarang. (Lihat juga: apa yang harus dilakukan saat mempertimbangkan untuk bunuh diri atau bagaimana membantu seseorang yang mau bunuh diri. dirimu juga sanggup mencari “bunuh diri” di situs ini di kotak pencarian kanan atas. hadir banyak sekali artikel terkait.)

Artikel Populer :   Hari Ayah, Emosi dan Kesehatan Mental

Ingatlah Hal-Hal Ini apabila dirimu mau Bunuh Diri

Mulai saat ini, saya akan menganggap dirimu telah menghubungi dan mendapatkan dukungan. Saya tekankan; itu sangat penting.

Seperti yang saya katakan, saya cukup malang karena harus menyibukkan diri dengan bunuh diri. Sepanjang hayati saya, saya merasa mau bunuh diri dari waktu ke waktu tetapi saya tidak pernah bunuh diri. Ini hampir seperti trik sulap.

Hal pertama yang harus diketahui ialah itu dirimu tidak sanggup mengakhiri hayati dirimu. Dari seluruh hal yang sanggup dirimu lakukan saat merasa mau bunuh diri, mortalitas bukanlah salah satunya (lihat di sini kenapa dirimu harus lanjut berjuang).

untuk itu, coba tambahkan beberapa logika pada pikiran dirimu. Menurut pengalaman saya, bunuh diri sama sekali tidak logis. Gagasan bahwa hayati dirimu layak untuk diakhiri ialah tidak rasional. Ini karena besok ialah hari lain. Basi, saya tahu, tapi juga benar. Besok ialah hari yang bukan hari ini. Besok ialah hari dimana kamu bisa jatuh sayang. Besok ialah hari dirimu sanggup memiliki mitra. Besok ialah hari di mana dirimu akan menemukan aroma bunga mawar yang memikat. Besok ialah dini yang tidak kotor dan kesempatan untuk hari yang berbeda dari hari ini. Itu selalu layak untuk dijalani. Itu ialah fakta. Ingatkan diri dirimu bahwa dirimu sedang membunuh diri sendiri.

Dan ingatlah bahwa satu-satunya yang konstan dalam hayati ialah perubahan. Sekali lagi, ini ialah fakta. Meskipun tampaknya hal-hal tidak akan pernah berubah, itu tidak benar. Itu kebohongan yang dikatakan otak bunuh diri dirimu. hayati dirimu memiliki berubah, dan hayati dirimu suasana hati mengubah. interaksi dirimu akan berubah. Rasa sakit dirimu (apabila dirimu memilikinya) akan berubah. Jangan tanpa perlawanan dulu. dirimu harus hayati untuk menatap perubahan itu.

Artikel Populer :   Studi ini menunjukkan bahwa istirahat media sosial dapat meningkatkan kesehatan mental

Apa yang Harus Dilakukan saat dirimu mau Bunuh Diri Setelah Mengingat Hal Di Atas

Setelah dirimu membaca hal di atas — ulangi apabila perlu. Setelah dirimu sendiri memiliki argumen logis, dirimu mungkin punya waktu senggang. dirimu mungkin memiliki saat-saat bunuh diri yang harus dirimu lewati tanpa bunuh diri.

Saya sangat menyarankan untuk mengalihkan perhatian dirimu. Apa artinya ini konsentrasi pada apa pun yang akan menarik perhatian dirimu yang bukan tentang bunuh diri. Saya suka melakukan hal-hal konyol. Beberapa yang bekerja untuk saya termasuk:

  • Menonton TV atau sinema non-emosional (saya sering menonton acara yang pernah saya lihat sebelumnya; itu menenangkan)
  • Mendengarkan musik dengan keras.
  • Membaca puisi atau sesuatu yang telah dirimu hafal (bernyanyi untuk diri sendiri itu penting)
  • Bekerja sesuai hobi
  • rona
  • Menulis atau menciptakan seni lainnya
  • meditasi
  • Sedang tidur
  • Berbicara dengan mitra secara online atau di telepon
  • Menghabiskan waktu dengan binatang
  • Memasak/makan
  • Minum obat sesuai kebutuhan (PRN) agar tetap tenang
  • Mengerjakan teka-teki (ya, saya sudah tua)

hadir, tentu saja, pilihan lain tentang apa yang harus dilakukan saat dirimu mau bunuh diri yang tidak anti gagal untuk saya secara pribadi. Ini termasuk:

  • Berolahraga
  • Jalan-jalan
  • Membuang batu ke bahari
  • Membaca
  • tugas kediaman
  • Latihan pernapasan atau peregangan

Saya yakin hadir lebih banyak opsi yang belum saya pikirkan. Saya sarankan dirimu melakukan brainstorming daftar dirimu sendiri (saat dirimu tidak mau bunuh diri mungkin yang terbaik).

Dua Pilihan yang Sangat Berbahaya Saat dirimu mau Bunuh Diri — Menyakiti Diri Sendiri, Penggunaan Narkoba

hadir dua hal yang sering dilakukan orang saat mau bunuh diri yang tidak saya sebutkan: penggunaan narkoba (termasuk alkohol) atau menyakiti diri sendiri. Ini ialah cara yang sangat berbahaya untuk menghabiskan waktu dirimu saat dirimu mau bunuh diri, dan meskipun saya telah melakukan keduanya, saya benar-benar tidak sanggup merekomendasikannya.

Artikel Populer :   Hari Waktunya Bicara – Top 10 Hal Terbaik untuk Dikatakan Tentang Kesehatan Mental

Saya tahu bahwa beberapa orang berpikir bahwa menyakiti diri sendiri ialah hal yang paling konyol untuk dilakukan saat mau bunuh diri. Nah, bagi orang yang sering menyakiti diri sendiri sebagai strategi koping, tidak juga. Ini sebenarnya ialah hal pertama yang mungkin dipikirkan orang dalam situasi itu. Saya menghargai itu karena saya pernah ke sana. Tapi tolong jangan lakukan itu. Ketahuilah bahwa saat dirimu mau bunuh diri, inilah saat paling berbahaya untuk menyakiti diri sendiri karena dirimu mungkin tidak berhenti. Meskipun dirimu biasanya melukai diri sendiri sampai tingkat tertentu, keinginan bunuh diri dirimu mungkin tidak sanggup mengatasinya. saat saya tidak pernah seseorang mau menyakiti dirinya sendiri, jangan melakukan perilaku ini setiap saat, saat dirimu mau bunuh diri.

Kemudian seseorang menggunakan narkoba. Narkoba (termasuk alkohol) memiliki masalah serupa dengan menyakiti diri sendiri. Pertama, dirimu mungkin tidak sanggup mengontrol penggunaan narkoba seperti biasanya saat dirimu merasa mau bunuh diri. Saat dirimu tidak mau hayati lagi, sepertinya tidak hadir alasan untuk memoderasi perilaku ini. Juga, saat dirimu menggunakan narkoba, hambatan dirimu diturunkan. Artinya cadangan yang dirimu miliki yang membikin dirimu tetap hayati bisa hilang. dirimu lebih mungkin melukai diri sendiri atau bunuh diri saat menggunakan narkoba. Tolong jangan gunakan narkoba sebagai strategi koping; itu terlalu berbahaya.

Hidupku penting; hayati dirimu penting

Saya benar-benar melakukan hal-hal di atas saat saya harus melakukannya. aku tahu mereka bisa menyelamatkan hidupmu. Jangan menganggap mereka sebagai pengganti dukungan atau pengobatan – mereka tidak – tetapi mereka sanggup membantu dirimu bertahan hayati saat dirimu berpikir dirimu tidak sanggup bertahan hayati. Ini penting. Hidupmu penting. Setiap menitnya

Apa Lagi yang sanggup dirimu Lakukan Saat mau Bunuh Diri?

Saya tahu pembaca saya tahu lebih banyak pilihan. Silakan tinggalkan mereka di komentar. dirimu tidak pernah tahu siapa yang sanggup dirimu bantu.