Apakah lebih bagus tinggal di kampus atau di luar kampus?

Apakah lebih bagus tinggal di kampus atau di luar kampus?

Bagi banyak dari kita, empat tahun belajar mungkin merupakan durasi terbaik dan tak terlupakan dalam hidup kita. Bagaimanapun, kehidupan di kampus sangat mengasyikkan. Tetapi di luar jurusan dirimu, telah sedia banyak keputusan yang harus dibuat – salah satu yang paling krusial yaitu apakah dirimu mau tinggal di asrama atau tak.

“Seperti kebanyakan hal dalam proses kuliah, jawaban saat memutuskan apakah lebih bagus tinggal di kampus atau di luar kampus yaitu: Tergantung,” kata pendiri Perguruan Tinggi, Karier & Kehidupan dan Penasihat Pendidikan Reena Gold Kamins, MA, CEP. “Jawabannya sangat tergantung pada anggaran dan preferensi pribadi masing-masing siswa. Lebih mudah untuk mengenal rekan sekelas dirimu dan merasa lebih nyaman berkolaborasi dengan mereka saat dirimu menghabiskan durasi seiring di luar kelas. Sudah seperti orang lain begitu lambat.” ingat.”

tak bisa memutuskan di mana untuk tinggal? menatap serta memahami isi dari apa yang tertulis lanjut untuk saran lebih lanjut tentang langkah membuat keputusan yang sangat krusial ini.

Apa yang diharapkan saat tinggal di kampus

kalau dirimu seorang mahasiswa baru yang tinggal jauh dari kediaman untuk pertama kalinya, tinggal di kampus yaitu yang terbaik. Perguruan tinggi yaitu perubahan hidup yang besar dan kehidupan asrama membuatnya lebih mudah disebabkan berbagai alasan. “Kehidupan asrama membuat penyesuaian kuliah lebih mudah disebabkan dirimu tak perlu khawatir tentang sewa, perabot, tagihan listrik, tagihan belanjaan, dll.,” kata instruktur kehidupan senior dan pendiri Sekolah Menengah pembinaan Sun Up Carrie Rose.

Artikel Populer :   Perombakan griya penuh warna ini mempunyai ruang untuk diskotik dapur

Di beberapa sekolah, tinggal di asrama juga berarti dirimu tak memerlukan mobil, yang menghemat uang tak hanya untuk pembayaran mobil tetapi juga untuk biaya bensin, perawatan, dan asuransi. kalau dirimu tinggal di kampus kota besar, dirimu mungkin tak perlu membayar untuk sebuah mobil, tetapi dirimu mungkin perlu menganggarkan untuk transportasi umum dan ridesharing atau taksi.

Menyederhanakan kebutuhan dirimu, kata Rose, memungkinkan dirimu untuk fokus pada pendidikan dan membangun interaksi. dirimu juga mempunyai sistem pendukung bawaan untuk membantu dirimu melalui transisi hidup ini. “Sebagian besar asrama mempunyai asisten residen (RA) yang mampu menjadi titik fokus untuk penyesuaian perguruan tinggi,” katanya. “Ini benar-benar tugas mereka untuk mendukung para siswa di asrama.”

Perguruan tinggi bisa membuat kewalahan bagi sebagian orang, tetapi hidup dengan rekan sebaya membuatnya jauh lebih bagus. Banyak sekolah bahkan menawarkan program tambahan untuk asrama. “Semakin banyak sekolah menciptakan komunitas hidup dan belajar di luar pemrograman bertema dan pesta pizza yang dilakukan staf kediaman tangga di generasi sebelumnya,” kata Kamins. “Misalnya, sekolah yang lebih mungil seperti Universitas Santa Clara mempunyai komunitas belajar asrama tempat siswa menghadiri kelas di asrama mereka selama tahun pertama mereka. Dan Universitas Chapman yaitu sekolah yang menempatkan makhluk hidup yang masih mungil-makhluk hidup yang masih mungil di asrama di perguruan tinggi pilihan mereka, menyatukan orang-orang dengan minat yang sama.”

Kehidupan asrama juga memberi dirimu lebih banyak peluang untuk bertemu orang, terutama sebagai mahasiswa baru. Lagipula, mereka seluruhnya baru dan mau mencari rekan baru. Namun, kalau dirimu tak pintar tinggal di apartemen seiring, kehidupan asrama mungkin bukan untuk dirimu.

Artikel Populer :   kamar mandi terbaik dibeli di obral ulang tahun Nordstrom

Tinggal di kampus bisa lebih murah

disebabkan perumahan dan biaya hidup lebih tinggi di daerah metropolitan yang besar, tinggal di asrama mungkin merupakan satu-satunya pilihan yang terjangkau bagi sebagian mahasiswa. Tetap saja, masih mungkin untuk menemukan penawaran langka di luar kampus. “Pada tur Occidental College baru-baru ini, seorang pemandu wisata menyebutkan bahwa sekeliling 80% siswa akan tinggal di kampus setiap empat tahun, tetapi dia memilih untuk tinggal di luar kampus disebabkan lebih murah dan dia suka memasak” katanya cerobong asap.

telah sedia biaya tambahan untuk kehidupan di luar kampus, seperti: B. Tagihan utilitas, makan (walaupun paket makan belum tentu lebih murah), dan membeli furnitur.

Namun, bukan berarti kehidupan kampus harus murahan. “Pada musim gugur 2010, biaya bilik dan penginapan Emory hanya di bawah $12.000,” kata konsultan pendidikan itu. “Mereka hanya lebih dari $20.000 pada musim gugur tahun 2020.”

kenapa tinggal di luar kampus mungkin lebih bagus

“Saat dirimu melanjutkan studi, saya sangat menyarankan untuk tinggal di luar kampus,” kata Rose. kalau dirimu berusia 20 atau 21 tahun, dirimu mungkin tak mau lagi berurusan dengan peraturan dan embargo di asrama. dirimu mungkin juga menginginkan hal-hal seperti lebih banyak privasi dan bilik mandi pribadi.

hidup sendiri juga akan membuat transisi ke tahun-tahun pascasarjana lebih mudah bagi dirimu. “Menyewa kondominium, apartemen, atau kediaman yaitu keterampilan hidup yang krusial, dan kuliah yaitu durasi yang tepat untuk melatihnya,” katanya. “hidup di luar kampus sebagai mahasiswa tahun kedua dan seterusnya sebenarnya bisa lebih murah kalau dirimu menemukan tempat tinggal yang tepat.” Terkadang tagihan belanjaan lebih murah daripada paket makan kuliah.

Artikel Populer :   9 hal krusial WFH penuh gaya untuk pengaturan yang bahagia dan sangat fokus