Bagaimana Menyelesaikan Sesuatu Tanpa Motivasi — Amotivation, Avolition, Abulia – Bipolar Burble Blog

Bagaimana Menyelesaikan Sesuatu Tanpa Motivasi — Amotivation, Avolition, Abulia – Bipolar Burble Blog

Saya tidak punya motivasi, tetapi saya masih harus menyelesaikan sesuatu, seperti orang lain. Namun, tidak mudah untuk melakukan sesuatu tanpa motivasi. Saya menemukan bahwa motivasi saya (kurangnya motivasi) dikombinasikan dengan gejala depresi lainnya membuat saya terpaku di sofa. Dan sementara tampaknya ada banyak pengakuan tentang kurangnya motivasi dan konsep serupa lainnya seperti kepunahan dan abulia pada penyakit mental, tampaknya pada dasarnya hanya ada sedikit solusi. Tetapi, karena motivasi telah menjadi keadaan saya selama bertahun-tahun dalam hidup saya, saya harus memikirkan strategi-strategi mengatasi. Inilah putaran tentang bagaimana perencanaan dapat mencegah kurangnya motivasi.

Definisi ‘Tidak Ada Motivasi’

Seperti yang saya katakan, kurangnya motivasi, juga dikenal sebagai motivasi, cukup banyak muncul dalam literatur penyakit mental. Kurangnya motivasi adalah umum pada orang dengan gangguan depresi tetapi juga pada mereka dengan skizofrenia. Namun, konsep serupa juga telah dijelaskan dalam skizofrenia. Konsep-konsep ini termasuk avolition dan abulia.

  • Avolusi didefinisikan sebagai “kurangnya minat atau keterlibatan dalam perilaku yang diarahkan pada tujuan.”
  • Abulia (juga dikenal sebagai aboulia) didefinisikan sebagai “kurangnya kemauan, dorongan, atau inisiatif untuk bertindak, berbicara dan berpikir.”

Kedua hal ini sedikit berbeda dan diakui hadir pada skizofrenia dan gangguan otak lainnya (walaupun tampaknya sangat sedikit yang menyebutkan hal-hal ini dalam depresi dan, pada tingkat yang lebih rendah, gangguan bipolar). Bagi saya, mereka hanyalah bagian dari kurangnya motivasi. Karena, bagaimanapun juga, apakah benar-benar penting jika Anda tidak memiliki minat versus tidak ada keinginan untuk melakukan sesuatu? Kedua hal itu menghasilkan Anda secara sederhana tidak melakukan apapun. Untuk sisa artikel ini, saya hanya akan berbicara tentang motivasi dan motivasi (atau kurangnya motivasi).

Artikel Populer :   Berhenti Mengatakan Saya Tidak Gila — Suasana Hati Campuran Bipolar dan Menyembunyikan Kegilaan - Bipolar Burble Blog

Kurangnya Motivasi dan Menyelesaikan Sesuatu — Kekuatan Rencana

Saya telah menemukan salah satu cara untuk menyelesaikan sesuatu tanpa motivasi adalah dengan membuat rencana yang ketat. Ini memiliki aspek positif dan negatif, tentu saja, karena tidak ada keterampilan mengatasi yang sempurna, tetapi saya dapat melihatnya membantu setidaknya sebagian waktu.

Inilah yang saya maksud. Ketika saya bangun di pagi hari, saya membuat rencana (biasanya dengan jadwal) hal pertama di pagi hari. Saya menyadari bahwa saya tidak unik. Apa yang saya pikirkan? adalah jumlah perencanaan dan seberapa ketat saya mencoba untuk tetap pada rencana saya adalah unik (lihat di sini bagaimana membuat aturan juga dapat membantu dengan kurangnya motivasi).

Contoh Rencana ‘Tanpa Motivasi-Mendapatkan-Selesai’

Hal pertama yang saya lakukan adalah mempertimbangkan kapan saya akan berfungsi (yaitu, memiliki sendok) dan kemudian meletakkan apa yang harus saya lakukan saat itu. Bagi saya, saya memiliki beberapa jam produktif yang berharga di hari itu, dan jam-jam itu datang di pagi hari. Jadi, misalnya, rencana saya untuk hari ini adalah seperti ini:

  • Bangun, buat kopi, dan beri makan kucing.
  • Ketika saya minum kopi, ambil kompos dan daur ulang ke ruang bawah tanah. (Ini adalah sesuatu yang saya perjuangkan dan sesuatu yang benar-benar tidak ingin saya lakukan, jadi saya menyingkirkannya ketika saya memiliki energi paling banyak.)
  • Minumlah sisa kopiku.
  • Kerjakan artikel untuk Obrolan.
  • Pukul 07.00, lakukan berbagai hal di media sosial.
  • Lengkapi artikel untuk Obrolan.
  • Bawa kucing ke dokter hewan jam 8.30.
  • Adakan pertemuan online pada pukul 10:00
  • Selesaikan skrip podcast.
  • Berbaring dan istirahat. (Saya menderita sindrom kelelahan kronis. Kelelahan ini mengambil alih rencana saya setiap hari di banyak titik.)
  • Bangun dan buat meringue (Saya sudah mencoba melakukan ini selama berhari-hari. Saya telah merencanakannya berulang kali tetapi saya melewatkannya karena saya lelah, dan itu adalah hal yang paling tidak penting.)
  • Mandi dan cuci rambut Anda.
  • Pastikan semuanya sudah diatur untuk episode podcast besok.
  • Memasak makanan untuk makan malam.
  • Berbaring lagi. (Saya akan lelah setelah memasak dan makan.)
  • Bersihkan kotak kucing.
Artikel Populer :   Hari Ayah, Emosi dan Kesehatan Mental

Saya menyadari ini mungkin terdengar seperti manajemen mikro, dan meskipun demikian, ini juga satu-satunya cara untuk menyelesaikan sesuatu. Jika itu bagian dari rencana, saya pasti akan melakukannya. Hal-hal di luar rencana biasanya dikorbankan.

Mengapa Rencana ‘Tanpa Motivasi-Mendapatkan-Selesai’ Saya Berhasil

Ingat, saya tidak ingin melakukan hampir semua hal ini. Saya tidak punya motivasi untuk melakukan hal-hal ini. Apa yang saya lakukan adalah membuat rencana dan kemudian memaksa diri saya untuk tetap berpegang pada rencana tersebut. Ini bukan tentang motivasi; ini tentang ketaatan. Ini tentang mencambuk diri sendiri, pada dasarnya; jika tidak (inilah mengapa bersikap keras pada diri sendiri sangat penting). Membuat rencana seperti membuat dan menandatangani kontrak yang mengatakan bahwa saya akan melakukan sesuatu. Saya harus memenuhi kontrak, titik.

Perbedaan antara ini dan otak rata-rata Anda adalah bahwa otak rata-rata Anda memikirkan hal-hal di siang hari dan hanya melakukannya. Mereka ingin melakukan sesuatu, jadi mereka menyelesaikannya. Mereka termotivasi untuk melakukan sesuatu (bahkan jika mereka tidak melakukannya) Suka untuk melakukannya, per se), untuk melakukan hal-hal itu. Sementara setiap orang dapat membuat rencana atau tujuan yang longgar untuk hari itu, mereka tidak sering masuk ke detail seperti itu dan memaksakan diri untuk menaatinya apa pun yang terjadi.

Dan saya benar-benar perlu memaksa diriku untuk tinggal di sini tidak peduli apa. Saya tidak memikirkan apa yang ingin saya lakukan selanjutnya. Saya menghindari membuat keputusan. Saya tidak menyimpang dari rencana saya. Saya tidak menunggu motivasi. Jika saya menunggu motivasi, hal-hal tidak terjadi.

Kelemahan dari Rencana untuk Menyelesaikan Sesuatu Meskipun Kurang Motivasi

Ya, itu ketat. Saya tahu. Kekakuan berarti ketika saya tidak dapat mengikuti rencana karena suatu alasan (seperti seseorang membatalkan saya, misalnya), saya sangat tidak menyukainya. Saya menyadari itu bukan hal yang paling sehat. Harus ada semacam keseimbangan, dan rencana terkadang harus berubah. Saya tahu itu.

Artikel Populer :   Menangani Duka | Penelitian Kesehatan Mental MQ

Begini masalahnya, saya bersedia menerima kekakuan karena memungkinkan saya untuk berfungsi. Saya menerimanya karena memungkinkan saya untuk mengeluarkan kompos bau dari apartemen saya. Saya menerimanya karena memungkinkan saya untuk mencari nafkah dan membayar hipotek saya. Orang-orang selalu bertanya kepada saya bagaimana saya melakukan apa yang saya lakukan saat sakit – yah, ini dia. Ini tidak menyenangkan, tetapi itu berhasil untuk saya.

Ingat, saya tidak menyarankan agar setiap orang melakukan cara saya dalam melakukan sesuatu dalam menghadapi motivasi. Orang perlu memiliki keterampilan mengatasi yang bekerja untuk mereka, dan untuk orang tertentu, ini mungkin bukan salah satunya. Tidak apa-apa. Tapi begini caranya Saya lakukan sesuatu. Ini adalah bagaimana saya melakukan sesuatu. Ambil bagian apa pun yang menurut Anda akan berhasil untuk Anda.

Sumber https://natashatracy.com/bipolar-disorder/depression-bipolar-disorder/get-things-done-no-motivation-avolition-abulia-amotivation/