Bimbing wanita belia untuk menutup kesenjangan gender dalam teknologi

Bimbing wanita belia untuk menutup kesenjangan gender dalam teknologi

Kami yakin dalam menjembatani kesenjangan gender dalam teknologi. Oleh dikarenakan itu, kami telah mengikuti program bimbingan siswa yang bertujuan untuk mendukung wanita belia yang mempelajari STEM (Sains, Teknologi, Teknik dan Matematika) untuk berkarir di bidang tersebut. baca lebih lanjut untuk mengetahui kenapa mendukung program pendampingan sangat penting dan untuk mempelajari langsung pengalaman para peserta.

Masa depan teknologi ialah feminim, tetapi cuma andaikata kita membuatnya demikian

Di Runtastic, kami berusaha untuk menjadikan tempat kerja kami lebih sempurna beraneka ragam, tak sewenang wenang dan inklusifitulah sebabnya kami mendefinisikan milik kami Status inklusi yang diinginkan (DSI). DSI ialah tujuan resmi perusahaan. Juga, kami telah menginstal Agen Penyematan, yang yakni kolega yang mendukung dan memimpin inisiatif DEI, sehingga kami menjangkau DSI sebagai sebuah tim.

Salah satu pilar target DSI 2022 kami ialah meningkatkan jumlah wanita di perusahaan. Sebagai perusahaan teknologi, kami menghadapi tantangan yang sama seperti kebanyakan orang: menemukan dan merekrut insinyur dan pengembang berbakat.

Berdasarkan Wanita di papan skor digital 2021, belum eksis kemajuan yang signifikan dalam memperkenalkan wanita pada TIK (teknologi informasi dan komunikasi) dalam beberapa tahun terakhir. cuma di tahun 2021 19% spesialis TIK dan tentang sepertiga lulusan STEM ialah wanita di dalam Uni Eropa.

Peneliti Microsoft dan KRC Research mewawancarai 6.000 gadis dan wanita berusia 10 hingga 30 tahun di Amerika Serikat dan mengetahuinya kita perlu bekerja lebih keras untuk meningkatkan minat dan pekerjaan wanita di STEM dan ilmu komputer, khususnya di bidang Teknologi dan Rekayasa. Mereka juga menyoroti alasan potensial bocah mungil wanita kehilangan minat pada STEM: tekanan mitra sebaya, kurangnya panutan, dan persepsi yang salah tentang karier STEM. Hasilnya juga menyarankan itu kepercayaan diri bocah mungil wanita dalam pengkodean dan pemrograman menurun seiring bertambahnya usia.

Artikel Populer :   Berapa Banyak Protein untuk Keuntungan Otot? >> Jumlah yang tepat

Sisi baiknya, eksis beberapa langkah kita sanggup memperbaiki situasi saat ini. Berdasarkan Riset terbaru dari Microsoftini ialah intervensi paling efektif untuk menutup kesenjangan gender di STEM:

  • Berikan panutan: bocah mungil wanita dan wanita belia membutuhkan lebih banyak paparan pekerjaan STEM, panutan wanita, dan perencanaan karir.
  • Membangkitkan semangat: Persepsi bocah mungil wanita tentang kreativitas dan efek positif karier STEM sanggup meningkat lebih dari dua kali lipat setelah mempelajari tentang pekerjaan STEM di internasional konkret.
  • Memberikan pengalaman langsung: bocah mungil wanita yang berpartisipasi dalam kegiatan STEM 42% lebih mungkin mengatakan bahwa mereka memahami karier yang sanggup mereka kejar di STEM.
  • Berikan desakan: desakan dari orang uzur dan guru mempunyai efek signifikan pada apakah bocah mungil wanita memilih dan memperkuat di bidang STEM atau tak.
  • Mendorong mindset berkembang: Kerja keras dan eksplorasi, seperti mengajukan soal, harus dihargai di sekolah daripada selalu mengetahui jawaban yang benar.

Berikan panutan dengan bimbingan

bocah mungil wanita yang mengenal wanita yang bekerja di STEM lebih cenderung merasa berdaya untuk melakukan aksi STEM daripada mereka yang tak. Peneliti Microsoft menggambarkan ini sebagai efek bola salju: semakin banyak wanita tertarik dan bekerja di STEM, semakin mereka sanggup menjadi panutan bagi generasi belia.

Di Runtastic, kami pengen membantu menjembatani kesenjangan gender. Itu sebabnya kami bergabung dengan Program Mentoring HTL Austria Atas, yang bertujuan mendorong bocah mungil wanita untuk mengejar karir di STEM dengan memberikan perspektif dan dukungan. Mentee mendapatkan pembinaan untuk membangun CV yang sempurna, ldapatkan langkah mempersiapkan wawancara dan bagaimana rasanya bekerja di bidang STEM.

Program Mentoring HTL menghubungkan siswa STEM senior dengan profesional wanita yang bekerja di lapangan dengan tantangan kehidupan konkret. Selama tiga semester program, mentor dan mentee bertemu setidaknya lima kali dan mentee mempunyai kesempatan untuk magang musim panas di perusahaan mentor.

Program ini dirancang untuk membantu para gadis yang termotivasi mencapai aspirasi karir mereka dan mendorong mereka untuk memilih jalur karir di STEM.

Apa yang dikatakan peserta dalam program pendampingan?

kami bertanya Lili Olsinger (mahasiswa, mahasiswa elektronika dan teknik komputer di HTL Leonding) e Julia Herman (mentor, Machine Learning Engineer di Runtastic) tentang pengalaman mereka dengan program bimbingan siswa.

Artikel Populer :   Berlatih dengan Leon Goretzka dan lainnya

Julia dan Lili

Q: kenapa kamu memutuskan untuk mengikuti Program Mentoring?

Lili (mahasiswa): desakan saya ialah impian ambisius saya secara keseluruhan untuk bekerja di posisi tinggi suatu hari nanti. Oleh dikarenakan itu, saya pengen belajar lebih banyak tentang karir di perusahaan teknologi.

Yulia (mentor): saat saya mendengar tentang kesempatan itu, saya langsung tahu saya pengen bergabung sebagai mentor. Saya menyadari betapa besar perbedaan yang sanggup dibuat oleh seorang mentor pada usia itu bagi saya. Di SMP dan SMA, saya sangat pintar matematika, tapi saya sama sekali tak tertarik pada komputer atau sains. tak eksis yang memberi tahu saya bahwa suatu hari saya mungkin akan menjadi seorang insinyur dan bekerja untuk sebuah perusahaan teknologi, itulah sebabnya saya akhirnya mempelajari keuangan dan bisnis terlebih dahulu dan kemudian beralih ke ilmu komputer dan teknik kemudian. Saya juga mempunyai seorang adik wanita yang saya dukung dan dorong untuk mengejar karir di STEM, jadi saya pikir akan menyenangkan melakukannya lagi dalam konteks yang berbeda.

T: Bagaimana pengalaman kamu magang musim panas di Runtastic?

Lili (mahasiswa): Itu niscaya berbeda dengan magang yang saya lakukan sebelum Runtastic. Setiap orang yang pernah bekerja atau berbicara dengan saya sangat ramah dan menyambut, selalu berusaha membantu saya sebaik mungkin kapan pun saya membutuhkannya. Selain itu, saya mendapat banyak impresi segar dari internasional app designer, developer, product owner, dan sebagainya. Salah satu hal yang paling saya nikmati ialah bersosialisasi dengan tim: makan siang bersama rekan-rekan rupanya menjadi momen untuk membicarakan hobi dan juga belajar banyak hal baru. Saya tak tahu harus berbicara apa selain “Itu luar normal”.

“Banyak impresi baru di internasional app designer, developer, product owner dan sebagainya.”

– Lillo

Lili

Yulia (mentor): Saya merasa bangga dengan apa yang dia pelajari cuma dalam satu bulan: dia berspesialisasi dalam bahasa pemrograman baru dan menyumbangkan API untuk perpustakaan peta kami yang sanggup digunakan di aplikasi Lari dan Olahraga kami. Proyek magang ini dipimpin oleh Paul Weichhart dalam Community Interaction Squad, terima kasih yang sebesar-besarnya atas bimbingan teknis, dukungan, dan sambutan hangatnya kepada Lilli.

Artikel Populer :   Sakit kepala selama atau setelah latihan? 4 penyebab umum

T: Menurut kamu, bagaimana kamu mendapat manfaat dari mentoring?

Lili (siswa): Secara keseluruhan, saya telah memperhatikan peningkatan sikap saya saat berbicara dengan orang, yang membuat saya tampak kurang menyendiri, tak sabar, atau kesal.

Yulia (mentor): Ambisi dan rasa pengen tahu anak didik saya mengilhami saya. Saya belajar untuk menjadi pendengar yang lebih sempurna dan menyampaikan pengetahuan saya dengan langkah yang sederhana dan mudah dipahami. Saya juga merasakan tujuan dan rasa syukur bahwa saya sanggup membantu menutup kesenjangan gender dalam teknologi, meskipun itu cuma langkah mungil ke arah yang benar.

“Saya merasakan tujuan dan rasa terima kasih bahwa saya sanggup membantu menutup kesenjangan gender dalam teknologi.”

– Giulia

Giulia

T: Apa rencana kamu untuk masa depan?

Lili (siswa): Saya berencana untuk mendapatkan gelar sarjana dan master dalam pengembangan game. Juga, saya pengen memulai perusahaan saya sendiri dengan tim mitra pengembang yang sempurna.

Yulia (mentor): Saya niscaya pengen bekerja lebih banyak untuk masa depan di mana teknologi benar-benar feminin. Pada bulan Oktober saya akan berpartisipasi sebagai mentor di wanita dan bocah mungil wanita di forum STEMyang berfokus pada pemberdayaan wanita dalam sains dan teknologi dan diselenggarakan oleh Gadis-gadis nongkrong.

T: Menurut kamu, kenapa generasi wanita berikutnya harus berpartisipasi dalam program bimbingan?

Lili (siswa): Di mata saya, kemungkinan besar setiap gadis akan mendapat manfaat dari program semacam itu, mempelajari banyak hal baru dan mencari tahu di mana dia sanggup meningkatkan atau apa yang harus dihindari.

Yulia (mentor): Menurut saya program ini akan sangat membantu bagi bocah mungil wanita yang tertarik untuk mengejar karir di bidang teknologi tetapi berisiko berpindah jurusan. Menurut pendapat saya, itu bisa memberi mereka pengalaman praktis, jaringan rekan, dan beberapa motivasi untuk memilih tinggal di STEM untuk pendidikan tinggi dan, kemudian, karir mereka.

Mencari peran di perusahaan di mana keragaman, kesetaraan, dan inklusi menjadi prioritas primer? Terapkan ke kami Komunitas berbakat.

Menurut Lilli, program pendampingan menawarkan banyak gadis seusianya kesempatan untuk meningkatkan keterampilan profesional mereka.

***