Dapatkah Kebijakan deraan Sekolah Membahayakan Kesehatan Mental bocil?

Dapatkah Kebijakan deraan Sekolah Membahayakan Kesehatan Mental bocil?

Bisakah kebijakan sekolah membahayakan kesehatan mental bocil-bocil? Sekolah yang menerapkan strategi yang menghukum perilaku bocil-bocil alih-alih mengatasi akar penyebab justru membahayakan kesehatan mental bocil-bocil, menurut sebuah laporan baru yang diterbitkan dini bulan ini.

Kebijakan perilaku sekolah yang menghukum merusak kesehatan mental bocil-bocil dan remaja menurut laporan baru oleh Koalisi Kesehatan Mental bocil dan Remaja.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa dalam beberapa kasus, kebijakan deraan ini berisiko melanggar kewajiban sekolah terhadap kesetaraan dan keragaman.

Temuan ini didasarkan pada investigasi selama setahun yang dipimpin oleh Koalisi Perilaku dan Kesehatan Mental Sekolah. Seorang bocil belia yang ikut serta dalam penelitian tersebut mengatakan:

“[Punishments] memengaruhi kesehatan mental saya dengan menempatkan gagasan di benak saya bahwa tak ada yang memandang nilai saya dan saya pantas untuk disakiti.”

investigasi menanyakan kepada kaum belia, orang lanjut usia, wali dan profesional pandangan mereka tentang pendekatan saat ini untuk mengelola perilaku dan kesehatan mental di sekolah dan bagaimana hal itu memperoleh ditingkatkan. Ini termasuk total 840 tanggapan terhadap survei online. Dari tanggapan tersebut, 111 dari remaja, 495 dari orang lanjut usia dan wali dan 234 dari profesional. Selanjutnya, lima sesi pembuktian diadakan dengan perwakilan dari sektor pendidikan dan amal.

Menurut laporan tersebut, meskipun sekolah perlu memiliki keinginan dan batasan yang cemerlang, pendekatan deraan terhadap manajemen perilaku berbahaya bagi kesehatan mental bocil-bocil dan remaja. Strategi manajemen perilaku seperti ruang pemindahan, dispensasi, dan denda atau penalti untuk ketidakhadiran dikutip oleh mereka yang ikut serta dalam investigasi sebagai beberapa strategi dengan dampak terburuk. Salah satu orang lanjut usia yang ikut dalam penelitian tersebut mengatakan:

“Banyaknya penahanan menyebabkan gangguan, bocil saya keluar dari sekolah dan akhirnya berakhir di unit kesehatan mental. Sekolah cuma memperlakukannya sebagai bocil bandel.”

Orang-orang belia yang telah mengalami jenis pendekatan ini dan berpartisipasi dalam laporan menggambarkan perasaan tak berharga dan tak terlihat, dengan perasaan cemas yang meningkat, terutama durasi yang sangat singkat atau yang tertentu baru pergi ke sekolah. bocil-bocil dan remaja yang sudah memiliki masalah kesehatan mental atau kebutuhan dan disabilitas pendidikan khusus menemukan bahwa deraan seperti ini memperburuk kesulitan ini dan mengabaikan akar penyebab perilaku bocil tak efektif dalam memperbaiki perilaku dalam jangka panjang. Dr Mary Bousted, Sekretaris Jenderal Serikat Pendidikan Nasional mengatakan:

“Laporan tersebut menyoroti hasil dari kebijakan pemerintah yang mengecewakan kaum belia dengan memaksakan kurikulum yang sarat konten, terlalu preskriptif, budaya yang digerakkan oleh ujian, dan sistem dukungan yang kekurangan dana untuk KIRIM. Banyak bocil belia dibawa ke titik krisis kesehatan mental dan sekolah diharapkan menangani konsekuensi pendidikan dan psikologis.”

Laporan tersebut juga mengungkapkan beberapa kelompok terpengaruh secara tak proporsional oleh kebijakan perilaku sekolah. Mereka yang memiliki kebutuhan dan disabilitas pendidikan khusus, mereka yang berasal dari komunitas rasial termasuk Black and Gypsy, Roma dan Komunitas Pelancong, dan kaum belia dari latar belakang berpenghasilan rendah adalah beberapa kelompok yang paling terpengaruh.

Artikel Populer :   Sebuah studi baru menemukan perbedaan dalam air liur siswa dengan pikiran bunuh diri baru-baru ini

Dr Sarah Rees, Associate Professor di Swansea University, mengatakan:

“Kita harus memahami perilaku bocil-bocil dan remaja tak dalam isolasi, tetapi dalam konteks kebutuhan individu mereka, keluarga mereka, kediaman dan lingkungan sosial yang lebih luas, serta tantangan yang mungkin mereka hadapi. Ini penting untuk semuanya bocil dan remaja , tetapi khususnya bagi mereka yang berasal dari komunitas yang mengalami stereotip dan diskriminasi, seperti Gipsi dan Pelancong. bocil-bocil dan remaja dari latar belakang Gipsi dan Pelancong memiliki tingkat dispensasi sekolah yang lebih tinggi, dan pencapaian yang lebih rendah, daripada kelompok etnis lain mana pun, dan pengalaman sekolah mereka memperoleh memiliki konsekuensi seumur hayati.”

(dirimu memperoleh membaca lebih lanjut tentang penelitian yang didukung MQ tentang kesehatan mental bocil-bocil dan remaja dari latar belakang gipsi dan pelancong di sini.)

Beberapa sekolah menggunakan pendekatan selimut untuk perilaku yang tak sinkron dengan kebutuhan dan kecacatan individu. Pendekatan seperti itu berisiko diskriminatif dan bahkan mungkin melanggar Undang-Undang Kesetaraan 2010. Amy Whitelock Gibbs, pemimpin Koalisi Kesehatan Mental bocil dan Remaja mengatakan:

“Sekolah berada di garis utama dalam mengatasi meningkatnya kebutuhan kesehatan mental dan melebarnya ketidaksetaraan, tetapi berkurangnya anggaran sekolah dan kurangnya akses ke layanan spesialis membikin sekolah seringkali perlu mendukung siswa dengan sumber daya yang sangat sedikit untuk melakukannya,”

Perubahan budaya dalam bagaimana perilaku diperlakukan di sekolah diserukan oleh Koalisi Kesehatan Mental bocil dan Remaja, dengan gagasan bahwa menantang perilaku adalah peluang untuk mengidentifikasi kebutuhan bocil-bocil belia dan terlibat yang tak terpenuhi dan seruan untuk membangun dukungan dan lingkungan inklusif. dalam implementasi metode pendidikan dalam kesehatan mental dan kesejahteraan.

Artikel Populer :   Polusi Udara Terkait dengan Kesehatan Mental yang Buruk |

Sekolah tak memperoleh melakukan ini sendiri, dan laporan tersebut menyerukan investasi yang lebih besar dalam layanan spesialis sehingga bocil-bocil, remaja, dan keluarga mereka memperoleh memperoleh dukungan untuk kesehatan mental mereka. Sir Norman Lamb, mantan pemimpin Koalisi Kesehatan Mental bocil dan Remaja, merangkum apa yang dibutuhkan:

“Pendidikan memainkan peran penting dalam kesehatan mental dan kesejahteraan bocil-bocil dan remaja. Tetapi pendekatan manajemen perilaku di sekolah saat ini lebih berbahaya daripada kebaikan. Kita membutuhkan pendekatan yang lebih canggih dan terintegrasi untuk mengidentifikasi dan mendukung kebutuhan di sekolah untuk kombinasi tangan lebih dini dan menangkal eskalasi perilaku.”

Laporan tersebut menetapkan rekomendasi tindakan pemerintah untuk mengurangi tekanan pada staf sekolah dan siswa dan untuk mengganti pendekatan deraan terhadap manajemen perilaku dengan pendekatan yang menanggapi rekomendasi laporan tersebut. .

Dr Sarah Rees dari Universitas Swansea berpendapat positif tentang potensi laporan ini sebagai katalisator perubahan positif:

“Kami menyambut seruan laporan tersebut untuk beralih dari respons deraan ke perilaku yang memprihatinkan ke pendekatan yang memandang perilaku sebagai sarana untuk mengomunikasikan kebutuhan yang tak terpenuhi.”