Gangguan Makan atau Gangguan Makan?

Gangguan Makan atau Gangguan Makan?

Blog ini disampaikan oleh Mental Health & Exercise Coach dan Personal Trainer Dani Ress, menjelaskan perbedaan antara gangguan makan dan gangguan makan.

Gangguan Makan atau Gangguan Makan?

Menjadi Pekan Kesadaran Gangguan Makan, saya pengen memberikan beberapa informasi tentang makan berlebihan dan gangguan makan – apa bedanya dan bagaimana, apabila dibiarkan, makan berlebihan bisa menjadi gangguan makan, dan kemana minta bantuannya. Saya Dani Rees, pelatih Kesehatan & Olahraga Mental dan pelatih Pribadi, tetapi saya pengen memperjelas bahwa saya bukan paham sekali gizi atau spesialis gangguan makan. Namun, saya pernah mengalami gangguan makan sebelumnya, jadi saya pengen berbagi beberapa pengalaman saya juga.

Terkadang eksis kebingungan antara gangguan makan dan gangguan makan.

Apa bedanya?

Gangguan makan yaitu penyakit mental. Bulimia nervosa, anoreksia nervosa, dan gangguan pesta makan semuanya termasuk dalam kategori ini. Sebagai perbandingan, gangguan makan lebih berkaitan dengan perilaku makan negatif kamu, pola makan kamu, dan langkah kamu memandang makanan. Dibandingkan dengan gangguan makan, di mana kriteria khusus harus dipenuhi untuk didiagnosis, gangguan makan kurang terdiagnosis. Namun, cukup biasa bahwa populasi biasa lebih mungkin mengalaminya.

apabila gangguan makan tidak ditangani, hal itu bisa berkembang menjadi gangguan makan seiring masa.

Harap dicatat bahwa pelatih dan pelatih pribadi tidak memenuhi syarat untuk membantu seseorang mengatasi gangguan makan (kecuali mereka mempunyai kualifikasi tambahan, jadi silakan mencari dukungan spesialis lebih lanjut untuk ini)

Statistik

  • 1 dari 2 orang yang mengalami gangguan makan merasa tidak pantas mendapatkan dukungan
  • 2 dari 3 orang yang makan berlebihan mendasarkan harga diri mereka pada citra tubuh mereka
  • 9 dari 10 wanita akan mempertaruhkan kesehatan mereka untuk mencapai sasaran berat jasad mereka
  • Kemarahan, kesedihan, dan kecemasan merupakan 95% dari kondisi suasana hati yang memprediksi pesta
  • 2 dari 3 orang dengan gangguan makan melaporkan bahwa mereka yaitu pencari perhatian

2022 Eating Disorder Statistics: 74+ Unthinkable Facts

Bagaimana saya bisa membedakan antara gangguan makan dan gangguan makan?

Gejala gangguan makan meliputi:

  • Binge-eating berulang – kurangnya kontrol atas makan – emosi bahwa mereka tidak bisa berhenti makan atau mengontrol apa atau berapa banyak yang mereka makan
  • Ketakutan yang intens terhadap kenaikan berat jasad
  • Pembatasan besar makanan dan kalori
  • Berat dan wujud tubuh sangat dipengaruhi oleh bagaimana mereka merasakan dan melihat diri mereka sendiri sebagai pribadi
  • Muntah, penggunaan pencahar, olahraga berlebihan, atau puasa, yang semuanya disebabkan oleh diri sendiri
Artikel Populer :   Bagaimana Kami bisa Mendukung laki laki Dengan Gangguan Makan?

Beberapa gejala gangguan makan meliputi:

  • Melewatkan makanan
  • Memotong makanan tertentu atau terlalu membatasi makanan tertentu
  • Pengekangan ketat – semuanya atau tidak sama sekali dalam perilaku dan sikap makan kamu
  • Terobsesi dengan menghitung kalori dan makro – menimbang semuanya yang kamu konsumsi secara teratur
  • Timbang diri kamu lanjut-menerus
  • Mengalami begitu banyak fase makan yang emosional
  • Perilaku padang rumput
  • Menjadi pra-sibuk dengan makanan, berat dan wujud
  • Selalu memikirkan makanan, mengkhawatirkan apa yang kamu makan
  • Makan berlebihan – ini mungkin karena kamu terlalu membatasi

eksis lebih banyak tanda gangguan makan. Setiap orang berbeda. Gejala gangguan makan lebih terbatas daripada gangguan makan. Namun, keduanya berbeda dari individu ke individu.

Orang dengan gangguan makan cenderung mengalami gejala gangguan makan. Namun, apabila seseorang mengalami beberapa gejala gangguan makan tetapi tidak mengalami gangguan makan, mereka tidak akan didefinisikan sebagai gangguan makan (sejauh definisi gangguan makan melangkah).

Lamanya masa seseorang mengalami gejala-gejala ini bisa menentukan apakah mereka mengalami gangguan makan atau gangguan makan. Ini bervariasi dari gangguan makan. apabila seseorang mengalami gejala kurang dari jumlah masa yang disebutkan, mereka tidak akan didiagnosis dengan gangguan makan dan malah akan diklasifikasikan sebagai mengalami gangguan pola makan. (Jake Linardon, 2023)

Apa yang bisa menyebabkan gangguan makan dan gangguan makan?

  • Sejarah keluarga
  • Lingkungan – ​​bagaimana kamu dibeli dan seperti apa lingkungan di sekitar kamu
  • COVID-19 (Saya akan berbicara lebih banyak tentang dampaknya terhadap gangguan makan di bawah
  • Pengalaman (misalnya, apabila kamu pernah diintimidasi atau berada dalam interaksi negatif, untuk menyebutkan pasangan)

Selama masa COVID-19, beberapa populasi menghadapi masalah kesehatan mental karena kecemasan dan kurangnya interaksi sosial serta pembatasan yang disebabkan oleh pandemi. karena kurangnya interaksi sosial, akan eksis lebih sedikit pemicu pribadi, seperti pemicu tatap muka dan makan di utama biasa, yang mungkin bermanfaat bagi mereka yang berjuang dengan gangguan makan dan gangguan makan. Mereka yang berjuang dengan gangguan makan mungkin mendapat manfaat dari lebih banyak dukungan dari orang yang mereka cintai. Juga, inovasi teknologi dalam memberikan terapi baru dan berbeda secara online mungkin telah membantu beberapa orang yang merasa terlalu gugup untuk mendapatkan dukungan tatap muka.

Artikel Populer :   Dapatkah Kebijakan deraan Sekolah Membahayakan Kesehatan Mental bocil?

Namun, COVID-19 telah memakan banyak kerugian dengan kerugiannya, terutama bagi mereka yang mengalami gangguan makan atau gangguan makan. Pembatasan publik yang menyertai pandemi, salah satunya pembatasan makanan, menjadi pemicu yang sangat besar bagi mereka yang mengalami gangguan makan, karena mendorong orang untuk menimbun makanan, yang mendorong pesta makan. karena pembatasan sosial, ini berarti pengurangan dukungan sosial dan pembatasan perawatan tatap muka, yang berarti orang tidak mendapatkan dukungan yang tepat yang mereka butuhkan. Jarak sosial dan terjebak di pintu berarti orang menghabiskan lebih banyak masa di media sosial, yang berarti mereka lebih membandingkan diri mereka dengan orang lain dan terpapar lebih banyak konten beracun yang melibatkan makanan dan penampilan berbahaya. COVID-19 juga telah membeli banyak stres, jernih, dan stres bisa menyebabkan pola makan yang lebih buruk lagi, termasuk makan emosional. (SiennaMarisa Brown 1, 2021)

Pengalaman saya:

Saya mengalami gangguan makan sejak usia muda. Itu sangat bertahap dan tidak segera dimulai. Ini dimulai dengan interaksi yang buruk dengan makanan dan persepsi makanan yang salah, yang menyebabkan pola makan yang tidak teratur dari masa ke masa. Ini tidak mengarah pada gangguan makan, jadi tolong jangan menganggapnya sebagai pandangan saya dari perspektif gangguan makan. Ini murni dari sisi makan yang tidak teratur.

masa yang sangat singkat atau yang tertentu saya berusia sekitar 11 tahun, saya mempunyai interaksi yang buruk dengan makanan karena komentar anak lain tentang berat jasad saya. Namun, itu tidak langsung menyebabkan saya mengalami gangguan makan. Mendefinisikan diri saya dengan berat jasad saya, dan membandingkan diri saya dengan orang-orang di sekitar saya, terutama masuk ke sekolah menengah dan melalui tahapan masa yang sangat singkat atau yang tertentu kamu masih mengalami perubahan hormonal, menyebabkan saya membatasi diri secara ekstrim, memotong makanan dan grup makanan tertentu. karena saya sangat membatasi, saya makan berlebihan dari makanan yang saya hentikan karena saya sangat menginginkannya dan karena ‘Ini akhir pekan’ – pola tidak sehat itu yaitu gejala gangguan makan. Berolahraga terlalu banyak untuk mengontrol berat jasad saya – sekali lagi, tanda lain dari pola makan yang buruk.

Artikel Populer :   Peta jalan untuk mencegah orang menghilang terlalu cepat |

Saya melakukannya dengan jaringan pendukung yang tepat dan lingkungan yang tepat di sekitar saya. Saya harus melakukan banyak pengembangan diri, dan sebagian besar bergantung pada pelatih Kesehatan & Latihan Mental lain dalam komunitas. Saya belum pernah melihat terapis menangani hal ini, tetapi bukan berarti kamu tidak bisa. Saya cukup beruntung mempunyai jaringan dukungan yang tepat di sekitar saya untuk membantu.

Bergantung pada tahap apa kamu berada, mungkin selalu eksis bunyi yang memberi tahu kamu untuk tidak makan makanan tertentu atau makan lebih sedikit dan berolahraga lebih banyak, tetapi begitu kamu mulai melakukannya dan mendapatkan dukungan, kamu bisa mengesampingkannya. Jadi belajarlah untuk mengetahui hal itu, kerjakan dan ucapkan kebalikan dari apa yang dikatakan bunyi itu kepada kamu.

apabila kamu mempunyai gangguan makan atau gangguan makan, kamu bisa mendapatkan dukungan. apabila kamu mempunyai gangguan makan, silakan mencari dukungan profesional. Beberapa bidang yang bisa kamu bantu meliputi:

masih banyak lagi, tapi ini hanya beberapa. apabila kamu merasa mempunyai gangguan makan, atau seseorang yang kamu kenal, kamu bisa melakukannya, tetapi kamu tidak harus melakukannya sendiri. Dengan dukungan dari mitra, keluarga, pelatih, atau salah satu dari saluran dukungan ini. untuk seseorang yang mengalami gangguan makan, mereka harus mencari dukungan profesional, sehingga mereka bisa mendapatkan dukungan terbaik yang paling cocok untuk mereka dan mendapatkan dukungan yang layak mereka dapatkan. apabila seseorang menunjukkan gejala gangguan makan, sebaiknya segera dapatkan dukungan sebelum berubah menjadi gangguan makan, yang bisa terjadi apabila tidak ditangani.

Ingat, kamu tidak sendirian dalam hal ini. Silakan mencari dukungan yang relevan, menjangkau dan berbicara dengan seseorang.

Akun saya yaitu:

https://www.instagram.com/danirees_mhec/

https://www.facebook.com/MentalHealthExerciseCoach

Catatan bagus lainnya untuk diikuti tentang gangguan makan dan gangguan makan yaitu:

https://www.instagram.com/skyelizabethnutrition/

https://www.instagram.com/break.binge.eating/

Sebagian besar informasi ini yaitu milik artikel dari Dr Jake Linardon:

https://breakbingeeating.com/disordered-eating-vs-eating-disorders/ (2023)

https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0195666320315993?melalui%3Dihub (2021)