Hari Waktunya Bicara – Top 10 Hal Terburuk buat Dikatakan Tentang Kesehatan Mental atau Penyakit Mental

Hari Waktunya Bicara – Top 10 Hal Terburuk buat Dikatakan Tentang Kesehatan Mental atau Penyakit Mental

Kamis pertama di bulan Februari menandai Hari masa buat Bicara, hari masa yang sangat singkat atau yang tertentu raga amal kesehatan mental seperti Mind, Rethink Mental Illness, dan kita seluruh di komunitas kesehatan mental, mendorong dirimu meluangkan masa buat berbicara tentang kesehatan mental. .

Dalam artikel kami sebelumnya, copywriter MQ Juliette Burton membagikan 10 Hal Terbaik Terbaik buat dikatakan tentang kesehatan mental atau penyakit mental kalau dirimu mau mendukung seseorang dalam kesejahteraan mentalnya. Sekarang, inilah Top 10 Hal Terburuk yang dia dengar dari orang-orang tentang penyakit mentalnya. Hari Percakapan ini, bersiaplah buat mendengarkan dengan pikiran terbuka, dan kalau dirimu memilih buat menanggapi, cobalah buat tidak mengatakan sesuatu seperti ini…

10 hal TERBURUK buat dikatakan (tambahkan satu lagi dikarenakan banyak miskonsepsi…)

Tapi dirimu tidak mungkin sakit, dirimu tidak terlihat sakit.

Ya! Saya diberitahu ini berkali-kali masa yang sangat singkat atau yang tertentu saya masih belia. Penampilan seseorang tidak selalu berkorelasi dengan kesehatan mentalnya. Ya, terkadang kondisi kesehatan mental bisa memengaruhi penampilan seseorang. Beberapa gangguan makan saya memengaruhi penampilan saya, tetapi gangguan makan lainnya tersembunyi. Depresi saya terkadang mendapat memengaruhi interaksi saya dengan bumi serta kecemasan saya. Namun secara umum, penampilan bisa menipu. Secara umum, penyakit mental benar-benar eksis dalam pikiran – ini ialah pengalaman pikiran kita yang memengaruhi perilaku kita dan mendapat menghambat kemampuan kita buat berfungsi dalam masyarakat yang kita bangun seiring, sempurna atau buruk.kesejahteraan kita lebih buruk. membuat asumsi berdasarkan penampilan yang dangkal jarang membantu dalam banyak situasi dan terutama dalam hal kesehatan mental.

Penyakit mental itu palsu / mencari perhatian / seluruh eksis di kepala dirimu! dirimu mengotak-atik apa-apa! Tarik kaus kakimu ke atas! lupakan saja! Semangat! Senyum! tidak semuanya buruk! (… dan komentar meremehkan lainnya)

Ah, begitu banyak berbagai macam tema ketidaktahuan yang sama di sini. masa yang sangat singkat atau yang tertentu saya pertama kali didiagnosis menderita penyakit mental, saya berulang kali diberi tahu bahwa saya mengada-eksis. Ini cuma berfungsi buat mengisolasi saya dari pengalaman tergelap saya, memperburuk gejala saya dan menyebabkan pegangan yang lebih dalam pada penyakit saya yang telah menguasai saya. seluruh frasa ini pada intinya meremehkan pengalaman seseorang. Menghormati pikiran dan perasaan seseorang sebagai hal yang sah ialah batasan hormat. Mengabaikan pengalaman seseorang sebagai ‘dibangun’ menghancurkan batasan emosional dan intelektual yang mendapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada kesejahteraan mental seseorang.

Artikel Populer :   Sumber daya baru buat memajukan penelitian tentang perawatan buat kecemasan, depresi, dan psikosis

Siapa yang dirimu salahkan atas penyakit mental dirimu? Apa yang menyebabkan mereka?

Menyalahkan tidak konstruktif. Tanggung jawab terkadang bisa tetapi penyesalan tampaknya erat kaitannya dengan rasa malu yang merupakan kekuatan destruktif. Saya tidak menyalahkan siapa pun atas penyakit saya. tidak eksis yang salah. Penyakit mental mendapat disebabkan oleh berbagai faktor yang akan saya bahas dalam terapi. Ini jarang jawaban satu kata atau satu kalimat yang rapi. Pikiran kita lebih kompleks. Sayangnya, penyebab penyakit mental yang kompleks dan kemungkinan besar memerlukan penelitian lebih lanjut, seperti yang dilakukan oleh para peneliti yang bekerja dengan MQ.

kapan dirimu menjadi lebih sempurna?

soal ini menambah kesalahpahaman bahwa setiap orang dengan penyakit mental sembuh total. Pemulihan ialah mungkin. Kita seluruh memiliki kesehatan mental, sama seperti kita seluruh memiliki kesehatan fisik. Sama seperti kondisi kesehatan fisik, sebagian dari kita akan mengalami penyakit mental jangka tidak panjang yang akan pulih sepenuhnya dengan perawatan atau pengobatan yang tepat. Beberapa dari kita mungkin memiliki kondisi kesehatan mental jangka panjang yang mendapat kita pulihkan dengan perawatan yang tepat, sekali lagi seperti kesehatan fisik. Dan eksis di antara kita yang mungkin harus hayati dengan kondisi kesehatan mental seumur hayati yang kita pelajari buat mengelola lebih sempurna atau lebih buruk dengan instrumen yang berbeda saat keadaan kita berubah. Bagi saya, saya belum pulih. Penyakit mental saya, menurut saya, akan menyertai saya dan terus mengajari saya pelajaran baru selama residu hayati saya. Itu tidak berarti lebih sempurna atau lebih buruk, itu cuma kondisi saya. Dan itu tidak masalah bagi saya.

dirimu begitu berani buat berbicara secara terbuka tentang penyakit mental.

buat menjadi berani, dirimu harus merasakan ketakutan. Jadi mengatakan saya berani berarti menganggap eksis sesuatu yang harus ditakuti. Tindakan keberanian membutuhkan keberanian dan keberanian cuma akan datang kalau dirimu takut. Saya tidak takut buat berbicara secara terbuka tentang penyakit mental. Saya telah menjalaninya cukup lambat buat mengetahui bahwa itu ialah bagian dari hayati saya. Saya telah hayati dengan stigma cukup lambat buat mengetahui bahwa sikap masyarakat perlu diubah dan cuma akan terjadi kalau lebih banyak orang lebih terbuka tentang realitas kesehatan mental – kita seluruh memiliki kesehatan mental, itu bagian dari menjadi manusia. Beberapa dari kita memiliki pengalaman yang lebih jarang didiagnosis dengan penyakit mental. Tetapi semakin banyak dari kita bergumul dengan kesehatan mental kita dalam beberapa hal di beberapa titik dalam hayati kita. Dan langkah terbaik supaya lebih sedikit dari kita mengembangkan penyakit yang mengancam jiwa ialah lebih banyak dari kita yang terbuka tentangnya. Melakukan hal ini harus normal, buat mencegah orang merasa sendirian. Jadi tidak berani, bagi saya, dikarenakan saya tidak merasa takut buat menjadi diri saya sendiri dan memiliki pengalaman dan kondisi saya. Petugas pemadam kebakaran dengan berani berlari ke gedung-gedung yang terbakar. Saya cuma terbuka tentang fakta hayati saya dan ratusan ribu kehidupan orang.

Artikel Populer :   Mendukung Kesehatan Mental Komunitas LGBTQ+

Penyakit mental membuat dirimu tidak mendapat diandalkan/tidak mendapat diprediksi/berbahaya.

seperti halnya kondisi medis lainnya, tanpa dukungan yang tepat terkadang saya merasa sulit buat mengelola kondisi saya secara efektif dan terkadang menyebabkan perubahan perilaku. Tetapi penyakit mental saya tidak pernah membuat saya menjadi kasar atau berbahaya bagi orang lain. Keterasingan yang saya rasakan dikarenakan stigma yang saya alami bahkan lebih berbahaya dikarenakan kesepian bisa menjadi pembunuh yang sesungguhnya. Dengan dukungan yang tepat, komunikasi yang efektif, dan korelasi yang penuh kasih dan konstruktif di sekitar saya, penyakit mental saya tidak cuma memengaruhi keandalan atau prediktabilitas saya, tetapi juga membantu saya berpikir di luar kotak, yang menghasilkan semangat, empati, dan daya dalam proyek yang mungkin tidak dimiliki orang lain. memiliki.

Sudahkah kamu mencoba [NAME OF THERAPY]? Bekerja keajaiban bagi saya!

Memproyeksikan pengalaman dirimu sendiri kepada orang lain ialah kecenderungan alami bagi banyak dari kita. masa yang sangat singkat atau yang tertentu datang ke penyakit mental meskipun itu mengecewakan buat didengar. Seperti banyak kondisi medis lainnya, pemulihan dan perawatan bukanlah satu ukuran yang cocok buat seluruh.

tidak mendapat mempercayai apa yang dirimu katakan / tidak mendapat mempercayai pikiran dirimu sendiri dikarenakan gangguan mental dirimu.

Jenis frasa ini lebih dikenal sebagai gaslighting yang sangat berbahaya bagi siapa saja dengan atau tanpa kondisi kesehatan mental. Saya telah memberi tahu saya. Hal ini mendapat menyebabkan kurangnya kepercayaan diri, dan menjaga jarak mendapat menjadi kemunduran riil bagi seseorang dalam perjalanan kesehatan mental. Kita mendapat memercayai pikiran kita, dan dengan perawatan dan dukungan yang tepat, kita mendapat belajar memperkuat pikiran yang lebih sehat bagi kita. Permainan pikiran semacam ini menunjukkan kurangnya kepercayaan yang lebih besar pada orang yang mengatakannya daripada orang yang diberi tahu.

Artikel Populer :   Memperkenalkan Duta Besar MQ Sophie Brigden

Saya sedikit OCD! Saya suka hal-hal yang teratur!

masa yang sangat singkat atau yang tertentu orang menggunakan terminologi medis secara tidak benar, itu mengurangi makna istilah dini menjadi mendapat diandalkan. Gangguan Obsesif Kompulsif tidak sama dengan menginginkan segala sesuatunya menjadi benar. Ini bisa menjadi kondisi yang melemahkan yang memengaruhi kehidupan orang yang hayati dengannya secara mendalam, melibatkan pikiran-pikiran mengganggu yang bisa sangat mengganggu dan kompulsi yang bisa sangat menakutkan buat dijalani. Bahasa sembrono seperti ini bermasalah. dirimu tidak seenaknya mengatakan, “Saya sedikit menderita glukosuria! Saya mau yang manis-manis!” Dan itu juga akan menggunakan terminologi medis. Hal ini menambah kesalahpahaman tentang makna frasa ini, jadi masa yang sangat singkat atau yang tertentu seseorang didiagnosis dengan kondisi tersebut, hal itu tidak cuma mendapat memengaruhi langkah mereka memahami istilah tersebut, tetapi juga langkah mereka memahaminya. diperlakukan oleh orang-orang di sekitarnya.

Saya tahu apa itu depresi, akhir-akhir ini saya sedih.

Depresi klinis bukanlah perasaan sedih. Gangguan kecemasan bukan cuma perasaan sedikit gugup. Kondisi kesehatan mental ini tersebar luas, tidak proporsional, dan memiliki pemikiran yang berlebihan serta respons sistem saraf yang sangat memengaruhi kehidupan sehari-hari seseorang. Merasa sedikit tertekan atau merasa sedikit cemas termasuk dalam spektrum emosi yang umum. Ini tidak boleh disamakan dengan kondisi depresi klinis atau gangguan kecemasan yang didiagnosis secara medis.

bunuh diri

Bunuh diri bukanlah kejahatan. Namun, kami masih membicarakannya sebagai satu kesatuan. Bunuh diri didekriminalisasi pada tahun 1961 tetapi banyak yang masih menggunakan istilah ‘komitmen’ buat berbicara tentang seseorang yang mengambil nyawanya sendiri. Alternatif yang disarankan antara lain: meninggal dikarenakan bunuh diri, percobaan bunuh diri, bunuh diri, meninggal dikarenakan depresi. Perubahan sederhana dalam penggunaan bahasa mendapat membantu mengurangi stigma dan rasa malu yang menambah penyebab bunuh diri.

Jadi mengapa tidak memulai percakapan pada Hari masa Percakapan ini dengan mitra-mitra dirimu tentang kesehatan mental?

kalau dirimu memerlukan bantuan atau nasihat tentang masalah kesehatan mental, MQ telah menyusun daftar sumber daya di sini.