Mendukung Kesehatan Mental Komunitas LGBTQ+

Mendukung Kesehatan Mental Komunitas LGBTQ+

Duta MQ James Downs menjelaskan masalah yang mencegah komunitas LGBTQ+ mendapatkan dukungan yang sesuai untuk kesehatan mental mereka.

Pride month mewakili pelukan identitas LGBTQ+ dan protes terhadap mereka yang menghalangi kelompok dan individu LGBTQ+ untuk hidup penuh, sehat, dan bahagia sebagai peserta yang setara dalam masyarakat. Kesehatan mental harus menjadi bagian dari percakapan ini.

Dalam hal kesehatan mental, jelas bahwa ada tekanan khusus yang dihadapi orang-orang LGBTQ+ – mulai dari masalah citra tubuh dan tingkat gangguan makan yang lebih tinggi hingga risiko penyakit mental serius dan bunuh diri yang lebih tinggi. Seiring dengan meningkatnya kebutuhan akan dukungan ini, individu LGBTQ+ sering melaporkan bahwa perawatan kesehatan mental dapat merasa eksklusif dan tidak siap untuk memenuhi kebutuhan mereka melalui kesalahpahaman gagasan tentang gender dan seksualitas.

Di sisi lain, bukti penelitian menunjukkan bahwa komunitas minoritas seksual dan gender menawarkan dukungan timbal balik, panutan positif, dan rasa memiliki yang dapat meningkatkan stabilitas dan kesejahteraan emosional. Layanan juga dapat melakukan banyak hal untuk meningkatkan pengalaman pasien, seperti melakukan pelatihan kompetensi budaya dan klinis dalam kesehatan transgender, memfasilitasi akses ke intervensi yang menegaskan gender dan menggunakan kata ganti yang benar – semuanya telah terbukti membantu beberapa yang paling rentan. kelompok merasa diikutsertakan dalam perlakuan.

Dalam pengalaman saya sendiri sebagai seorang pria gay dengan gangguan makan, saya sering menggunakan seksualitas saya oleh para profesional untuk menjelaskan kondisi saya dan bertemu dengan sikap menghakimi berdasarkan ide-ide stereotip tentang gaya hidup saya. Saya menemukan stigma ini merusak kesehatan mental saya sendiri, yang merupakan hal terakhir yang saya inginkan ketika saya mencoba mengakses dukungan, terutama ketika saya mengalami intimidasi dan pelecehan di masyarakat yang lebih luas. Interaksi ini membuat saya merasa malu – kebalikan dari bangga, dan kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk menawarkan dukungan kepada orang-orang yang merayakan daripada menolak keragaman.

Artikel Populer :   Apa yang Harus Dilakukan apabila dirimu Mengalami Krisis Psikiatri + Perencanaan Kedepan - tempat tinggal Liputan

Jika Pride adalah sebuah protes, kita perlu memprotes penyebab kesehatan mental yang lebih buruk di antara kelompok-kelompok LGBTQ+ dan peran mendasar dari sikap penghindaran dan diskriminatif di mana pun mereka berada di masyarakat.

Jika Pride adalah protes, kita harus berteriak tentang meningkatnya kebutuhan akan dukungan kesehatan mental di komunitas LGBTQ+ yang tidak terpenuhi secara memadai.

Jika Pride adalah sebuah protes, kita perlu menyebutkan di mana kepedulian mengecualikan dan tidak menyebut orang sebagai individu yang unik, terlepas dari gender atau identitas gender mereka.

Melakukan hal itu akan memungkinkan orang-orang LGBTQ+ seperti saya untuk menjalani kehidupan perayaan, bangga dengan siapa kita, di mana kita termasuk dalam masyarakat di mana kita dapat berkembang dan mendapatkan dukungan yang kita butuhkan juga.

Sumber https://www.mqmentalhealth.org/james-downs-lgbtq-community/