...

Mengunjungi Auschwitz dari Krakow – Atlas & Boots

Mengunjungi Auschwitz dari Krakow – Atlas & Boots

Kia mempertimbangkan mengunjungi Auschwitz dari Krakow dan membela apa yang beberapa orang sebut sebagai pariwisata bermasalah.

Gerbang Auschwitz yang terkenal sangat menakjubkan, bukan karena menyeramkan atau mengesankan, tetapi justru sebaliknya. Biasanya digambarkan dalam warna hitam dan putih, gerbang ini telah ditampilkan dalam banyak film dan dokumenter Holocaust. Hari ini, bagaimanapun, mereka tidak monokrom mengancam atau diselimuti kabut. Sebaliknya, mereka bermandikan sinar matahari, dengan langit biru di belakang mereka.

Di dalamnya ada simetri pepohonan yang indah. Ketika saya tiba di bangunan bata yang tertata rapi, saya benar-benar bingung. Ini bukan gambaran yang saya harapkan. Alih-alih beton abu-abu, ini bisa dilakukan di panti jompo – fakta yang malu saya tunjukkan.

Memang menggoda untuk menghapus lukisan kita yang berwarna-warni, tetapi juga mengajarkan mereka kebenaran. Kenyataannya, tentu saja, kejahatan bisa terjadi di tengah keindahan. Ketika saya bertanya kepada tutor kami tentang pepohonan, dia menjelaskan bahwa penjaga SS ingin tempat kerja mereka indah. Fakta mengerikan ini membuat kelompok kami diam.

Ada 30 dari kita secara total, yang membuatku khawatir pada awalnya. Peter dan saya membayar ekstra untuk bergabung dengan kelompok kecil, tetapi hiruk pikuk membuat kami di sini. Kelompok itu besar dan canggung, dan saat kami keluar masuk gedung, hanya ada sedikit waktu untuk berhenti sejenak dan merenung.

Penjaganya, bagaimanapun, brilian dan ahli menggembalakan kami. Kami berhenti di peta dan chibs saya dengan cepat dilupakan. Peta menunjukkan Auschwitz, Birkenau dan Monowitz, yang bersama dengan beberapa sub-kamp, ​​secara kolektif dikenal sebagai kamp konsentrasi Auschwitz.

Gerbang Auschwitz yang terkenal
Satin dan sepatu bot Gerbang Auschwitz yang terkenal

Auschwitz I, kamp utama, adalah pusat penahanan yang menampung antara 15.000 hingga 20.000 tahanan. Birkenau, kadang-kadang dikenal sebagai Auschwitz II, adalah kamp pemusnahan yang menampung lebih dari 90.000 tahanan. Monowitz adalah kamp kerja paksa dengan 12.000 narapidana. Sejarawan memperkirakan bahwa kamp-kamp ini bersama-sama membunuh lebih dari 1,1 juta orang, satu juta di antaranya adalah orang Yahudi.

Sulit untuk memahami angka-angka ini mengingat besarnya, jadi saya mendorong pengunjung untuk membaca utas ini. Teks paling jelas bagi saya adalah “Jika ini seorang pria” oleh Primo Levy. Seorang ahli kimia Italia yang dipenjara di Monowitz menulis tentang kengerian Holocaust dengan kelembutan dan urgensi, memberikan konteks penting bagi pengunjung Auschwitz.

Tembok Kematian di Auschwitz
Satin dan sepatu bot Tembok Kematian di Auschwitz

Monowitz juga merupakan kamp rumah bagi Leon Greenman, seorang penyintas Holocaust dan aktivis yang saya memiliki hak istimewa untuk bertemu sebagai mahasiswa. Leon berbicara dengan kelas sejarah sekolah menengah saya tentang pengalamannya di Auschwitz. Kisah-kisah yang diingatnya mengerikan tetapi perlu. Tujuan Leon adalah untuk membagikan akunnya kepada sebanyak mungkin anak muda, karena dia tahu bahwa suatu hari dunia akan tanpa korban Holocaust yang masih hidup.

Sebaliknya, “bukti material dari kejahatan” di Auschwitz akan menjadi bukti kebrutalan. Bertempat di Blok 5, ini termasuk serangkaian pameran yang mengerikan: tumpukan rambut yang dikepang dari para korban Holocaust; Sekumpulan kacamata, batangnya selamanya kusut; ribuan sepatu yang tidak serasi; ratusan prostesis yang diambil dari tahanan penyandang disabilitas; dan 3.800 koper, 2.100 di antaranya memiliki nama pemiliknya.

Tumpukan kacamata yang diambil dari korban Holocaust
Satin dan sepatu bot Kacamata diambil dari tahanan

Hal-hal sehari-hari menjadi menghancurkan: cangkir yang dikemas untuk masa depan yang tidak pernah terjadi, sikat cukur, jam saku. Pemiliknya memercayai sistem “pemukiman kembali”, salah satu detail Holocaust yang tak tertahankan. Ada laporan dari penjaga SS yang mengaku terkejut dengan kondisi di mana korban mereka diangkut seolah-olah itu suatu penyimpangan; Dia dengan lembut membantu orang sakit masuk ke truk yang akan membawa mereka ke rumah jagal.

Situs berhantu Auschwitz termasuk kamar gas yang terkenal, “Tembok Kematian” di mana ribuan tahanan ditembak mati, dan Bell Square, di mana hitungan harian pekerja bisa berlangsung berjam-jam (yang terlama tercatat adalah 19 jam).

Mendengarkan Sonderkommando membuat saya merasa paling. Para tahanan ini dipaksa untuk membakar tubuh para korban kamar gas. Pendidik kami menjelaskan bahwa terkadang Sonderkommando menemukan anggota keluarga di antara mayat.

Maria dan Czeslawa Krajewska
Satin dan sepatu bot Maria dan Czeslawa Krajewska

Momen mengerikan lainnya datang di lorong panjang foto-foto pendaftaran yang diambil ketika para narapidana pertama kali tiba. Saya melihat sepasang anak kembar, Maria dan Czeslawa Krajewska, yang berusia 15 tahun ketika mereka tiba. Membaca tanggal di bawah foto mereka, saya menyadari bahwa para suster meninggal pada ulang tahun ke-16 mereka. Czeslawa hidup tepat dua bulan lebih lama dari Mariam.

Jalur kereta api Birkenau yang terkenal
Satin dan sepatu bot Jalur kereta api Birkenau yang terkenal

Kami kemudian mendekati stasiun kereta Birkenau yang terkenal, terletak dua mil dari Auschwitz I. Birkenau berukuran 20 kali lebih besar dari kamp utama dan sebagian besar dihancurkan oleh Nazi dalam upaya mereka untuk menutupi kejahatan mereka.

Sisa-sisa – ladang cerobong asap yang luas, reruntuhan kamar gas dan barak kayu tua – adalah pengingat suram dari kehancuran massal yang terjadi di sana. Tapi bukan hanya jalan kematian, tapi juga jalan hidup yang ngeri di sini.

Di salah satu barak, sipir kami bertanya mengapa mereka pikir para tahanan lebih suka bukit yang lebih tinggi. Jawabannya mengerikan: diare kronis para tahanan mengalir dari pagar kayu ke bukit-bukit di bawah.

Semak tawanan
Satin dan sepatu bot Semak tawanan

Rincian seperti inilah yang membuat beberapa ahli mempertanyakan apakah pendidikan semacam itu berubah menjadi cabul. Anda tidak akan menemukan jabat tangan seperti itu di sini. Jelas bagi saya bahwa kita harus ingat, dan itu termasuk semua kengerian dan kekejian.

Leon Greenman khawatir dunia akan melupakannya. Dia mencoba untuk maju sendiri sampai dia mendengar Colin Jordan, seorang tokoh terkemuka dalam neo-Nazisme pasca-perang, berpidato di sebuah rapat umum di Trafalgar Square pada tahun 1962. Leon memutuskan untuk menceritakan kisahnya dan menjadi saksi Holocaust.

Kia digambarkan di Birkenau
Satin dan sepatu bot di Birkenau

Ideologi yang memungkinkan terjadinya Holocaust bukan berasal dari abad terakhir. Pada tahun 2009, sebuah tanda di gerbang Auschwitz dengan slogan Nazi “Arbeit macht frei” (“Bekerja membebaskan Anda”) dicuri oleh seorang neo-Nazi. Populisme sedang meningkat dan genosida telah dilaporkan di Myanmar, Cina dan beberapa negara lain.

Dengan mengingat hal ini, seruan untuk “jangan pernah lupa” bukanlah hal yang melelahkan atau menjengkelkan seperti yang mungkin disarankan beberapa orang, tetapi sebuah permohonan yang sederhana dan efektif. Segera tidak akan ada lagi korban selamat dari Holocaust, itulah sebabnya kita memiliki tanggung jawab untuk mempelajari tentang kekejaman ini – dan mengapa kita harus mengingatnya.

Mengunjungi Auschwitz dari Krakow: suatu keharusan

Apa: Mengunjungi Auschwitz dari Krakow, Polandia.

di mana: Di Krakow, kami menginap di H15 Luxury Palace Hotel, yang terletak di jantung Kota Tua Krakow, hanya 200 meter dari Rynek Główny (Alun-Alun Pusat). Kami dijemput dari luar hotel.

Kapan: Untuk menghindari keramaian musim panas, musim semi (Maret hingga April) dan musim gugur (September hingga Oktober) adalah yang terbaik untuk mengunjungi Auschwitz dari Krakow.

Bagaimana: Anda dapat mengunjungi Auschwitz dalam tur sehari penuh dari Krakow. Ini adalah pilihan termudah, tetapi perlu diingat bahwa Anda mungkin ditempatkan dalam kelompok yang terdiri dari 30 orang, yang tidak ideal.

Individu dapat mengunjungi tanpa pemandu pada waktu-waktu tertentu dalam setahun. Pilih “Kunjungi untuk Perorangan” di situs tiket, pilih tanggal dan gulir ke bagian bawah halaman berikutnya, karena slot ini biasanya ditawarkan di kemudian hari. Pesan tiket Anda jauh-jauh hari, idealnya beberapa minggu sebelum Anda berencana untuk berkunjung.

Bus umum beroperasi dari Krakow ke Auschwitz. Periksa Tiket Masuk Museum untuk jadwal dan informasi terbaru.

Kami mengunjungi Krakow dengan kereta api dengan Interrail Global Pass kami.


Gambar utama: Stanislav Samoilik/Shutterstock

Sumber : https://www.atlasandboots.com/travel-blog/visiting-auschwitz-from-krakow/