Pengeluaran untuk Tes Interaksi Genetik-Obat untuk Pilihan Antidepresan? Berpikir Dua Kali – Bipolar Burble Blog

Pengeluaran untuk Tes Interaksi Genetik-Obat untuk Pilihan Antidepresan? Berpikir Dua Kali – Bipolar Burble Blog

Pernahkah Anda mendengar tentang tes interaksi obat genetik untuk memilih antidepresan? Ini disebut sebagai tes darah sederhana atau usap pipi yang dapat menunjukkan antidepresan apa yang harus diambil atau tidak. Itu diiklankan sebagai “obat pribadi” atau “obat presisi.” Dan bagi siapa saja yang pernah menjalani uji coba antidepresan (tidak), itu pasti ide yang bagus. Inilah penelitian terbaru tentang apa yang perlu Anda ketahui tentang menghabiskan uang untuk tes medis untuk memilih antidepresan.

Pengujian Interaksi Genetik-Obat untuk Pemilihan Antidepresan — Apa itu Pengujian Farmakogenetik?

Menguji susunan genetik Anda untuk menentukan bagaimana tubuh Anda memproses obat dikenal sebagai pengujian farmakogenetik.

Menurut American Academy of Child and Adolescent Psychiatry, pengujian farmakogenetik dapat memberi tahu dokter Anda:

  • Seberapa cepat Anda dapat memproses obat?
  • Seberapa efektif obat diproses?

Tes farmakogenetik tidak dapat memberi tahu dokter Anda:

  • Obat mana yang paling cocok untuk Anda?
  • Apakah suatu obat akan menimbulkan efek samping atau tidak
  • Efek samping apa yang dapat ditimbulkan oleh obat?

Pengujian Farmakogenetik dan Pengujian Pilihan Antidepresan

Menjalankan beberapa pencarian online pada pengujian farmakogenetik menghasilkan hasil terutama dari perusahaan yang mencoba menjualnya kepada Anda. Ada banyak uang yang harus dibuat dalam pengujian ketika datang ke obat-obatan. Dan siapa yang tidak menyukai gagasan pengobatan yang dipersonalisasi? Berapa yang akan Anda bayar untuk mencoba hanya satu obat versus tiga atau empat atau lebih? Faktor-faktor ini sering membuatnya menjadi penjualan yang mudah.

Artikel Populer :   Refleksi pada Lokakarya dan Konferensi MQ Datamind oleh Peneliti Karir dini

Dan ingatlah bahwa pengujian farmakogenetik sangat banyak dipasarkan dalam psikiatri kepada dokter seperti halnya kepada pasien. Jenis janji yang sama dibuat untuk dokter seperti juga kepada pasien. Dan jika dokter dapat membantu pasien dengan obat pertama daripada obat kelima, tentu saja, mereka akan mendaftar.

Tapi pertanyaannya adalah, apakah tes genetik dan tes interaksi obat, tes farmakogenetik, benar-benar membantu orang dengan penyakit mental?

Apakah Tes Medis Bermanfaat untuk Pemilihan Antidepresan pada Orang dengan Penyakit Mental?

Ini adalah pertanyaan yang diajukan oleh David Oslin, MD dkk., dalam Uji Klinis Acak PRIME Care. Dan pada bulan Juli, mereka menerbitkan temuan mereka mengenai gangguan depresi mayor dalam “Effect of Pharmacogenomic Testing for Drug-Gene Interactions on Medication Selection and Remission of Symptom in Major Depressive Disorder,” diterbitkan di Jurnal Asosiasi Medis Amerika.

Ini adalah uji klinis acak pragmatis yang membandingkan pengobatan yang dipandu oleh pengujian farmakogenomik versus perawatan standar. Peserta termasuk 676 dokter dan 1944 pasien. Awalnya, tampaknya ada beberapa peningkatan remisi pada kelompok percobaan farmakogenetik. Namun, pada 24 minggu, tidak ada perbedaan antara kedua kelompok.

Dengan kata lain, tes interaksi gen obat yang mewah, mahal Tidak menunjukkan tingkat remisi yang lebih tinggi bagi mereka yang memakai antidepresan untuk gangguan depresi mayor. (Saya menulis di sini tentang klaim yang dibuat oleh tes darah yang tidak dapat didukung.)

Apakah Tes Farmakogenetik Membantu Siapapun? Haruskah Anda Mendapatkan Tes Genetik Antidepresan?

Di atas adalah tentang antidepresan bagi mereka yang mengalami depresi, jadi tentu saja tidak bisa digeneralisasi untuk semua jenis penyakit mental; dan pengujian farmakogenetik sedang dilakukan terhadap penyakit di luar gangguan jiwa. Saya akan mengatakan bahwa jika Anda melihat pengujian farmakogenetik untuk gangguan apa pun, Anda harus skeptis dan memastikan ada manfaat sebenarnya sebelum Anda mempertaruhkan uang hasil jerih payah Anda.

Artikel Populer :   Selamat kepada peneliti pemenang penghargaan kami!

Dan ketika datang ke tes farmakogenetik untuk orang yang sakit mental, saya akan memberi tahu Anda apa yang telah saya katakan kepada orang-orang sejak lama: Jika Anda punya uang dan ingin membelanjakannya, silakan dan lakukan tes. Itu mungkin tidak akan menyakitimu. Namun, jika Anda tidak punya uang, jangan jadi korban marketing. Itu menjanjikan sesuatu yang tidak bisa diberikannya. Kita masih dalam masa pertumbuhan dalam hal memahami obat, penyakit mental, dan otak. Obat yang dipersonalisasi untuk penyakit mental hanyalah mimpi hari ini. Saya sangat berharap kita sampai ke tempat di mana tes darah sederhana atau usap pipi memberi tahu kita apa yang perlu kita ketahui tentang mengobati penyakit mental, tetapi itu tentu bukan kenyataan yang kita jalani saat ini.

Foto Universitas Michigan.