Perjalanan yang Mengubah Saya: David Sklar

Perjalanan yang Mengubah Saya: David Sklar

Dokter terkenal David Sklar memberi tahu kami tentang perjalanan yang mengubahnya dan mengapa dia membutuhkan waktu 40 tahun untuk menulis tentang apa yang terjadi.

David Sklar telah menghadapi situasi hidup dan mati ratusan kali dalam hidup dan kariernya. Sebagai seorang dokter darurat, dia melihat umat manusia pada titik terlemahnya dan pada saat yang paling penuh kemenangan. Keahliannya menghasilkan lebih dari 200 artikel yang diterbitkan, jabatan profesor, dan penunjukan sebagai Pemimpin Redaksi jurnal bergengsi Academic Medicine, posisi yang dipegangnya selama tujuh tahun.

Dr. David Sklar

David menyelamatkan banyak nyawa, tetapi ada satu yang menonjol dalam ingatannya. Sebagai mahasiswa kedokteran muda di tahun 70-an, David bergabung dengan sekelompok turis di Kilimanjaro, gunung tertinggi di Afrika dengan ketinggian 5.895 m (19.340 kaki). Selama pendakian, sesama pelacak menjadi sakit parah, memaksa David untuk menghadapi apa yang ingin dia lakukan untuk menyelamatkan nyawa orang asing.

Empat puluh tahun kemudian, David menyalurkan pengalaman ini ke dalam novel berikutnya, Moonstone Hero. Kami duduk bersama David untuk menanyakan bagaimana pengalamannya di kaleng mengubahnya dan mengapa dia butuh waktu lama untuk membicarakan apa yang terjadi.

Ceritakan tentang perjalanan yang mengubahmu

Ketika saya masih mahasiswa kedokteran di tahun 1970-an, saya pergi ke Tanzania sebagai bagian dari pelatihan kebidanan dan kandungan saya. Para wanita yang saya rawat sering kekurangan perawatan pranatal dan menderita komplikasi serius yang dapat dicegah. Saya meragukan kebugaran saya sendiri sebagai dokter masa depan, dan selama liburan singkat dari pelatihan, saya memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Gunung Kilimanjaro, di mana saya berharap memiliki kesempatan untuk mendaki gunung dan mendapatkan beberapa perspektif tentang pendidikan kedokteran saya. Prioritas dan tantangan ke depan.

Artikel Populer :   Atlas & Boots 10 Posting Teratas 2022

Orang lain dalam pendakian saya berasal dari seluruh dunia dan masing-masing dari mereka datang ke Gunung Kilimanjaro untuk alasan yang berbeda. Mereka semua masih muda dan tampak bugar, tetapi saat kami mendaki semakin tinggi menuju puncak, kebanyakan dari mereka menunjukkan gejala penyakit gunung di ketinggian – mual, sakit kepala, batuk – dan salah satu dari mereka benar-benar sakit. Mati jika kita tidak melewatkannya.

Gunung Kilimanjaro tertutup salju
Heinz-Peter Schwerin/Shutterstock Kilimanjaro adalah gunung tertinggi di Afrika

Situasi memburuk di tengah malam dan saya harus memutuskan apa yang ingin saya lakukan karena tidak ada pertolongan pertama. Saya memutuskan bahwa kami harus menurunkan anak muda itu ke ketinggian yang lebih rendah, jadi saya tidak tahu apakah dia bisa berjalan. Dalam prosesnya, saya menyadari bahwa saya mungkin akan mati seperti orang yang kami coba bantu. Jadi saya harus menghadapi kenyataan bahwa dalam karir medis saya, saya tidak hanya dapat membuat kesalahan yang dapat membahayakan pasien, tetapi saya juga dapat membahayakan hidup saya sendiri. Apakah saya siap untuk melakukan ini?

Apakah itu membuat Anda memikirkan kembali karir Anda di bidang kedokteran?

Saya menyadari bahwa ketika Anda membuat keputusan untuk mencoba menyelamatkan hidup seseorang, terutama jika Anda membahayakan hidup Anda sendiri, Anda harus memahami mengapa Anda melakukannya. apakah itu pekerjaanmu? Apakah itu hal yang bermoral untuk dilakukan? Apakah itu bagian dari siapa Anda sebagai pribadi? Saya merasa bahwa keputusan itu tepat untuk saya dan akan membimbing saya melalui situasi berbahaya lainnya.

Anda butuh 40 tahun untuk menceritakan kisah Anda tentang Keeley. mengapa

Ketika Covid tiba, saya harus memutuskan apakah akan terus bekerja di unit gawat darurat tempat kami memiliki pasien Covid setiap hari. Banyak teman dan anggota keluarga ingin saya berhenti karena, sebagai dokter yang lebih tua, saya berisiko lebih tinggi daripada rekan-rekan saya yang lebih muda. Ini sebelum vaksin dan tidak ada cukup alat pelindung.

Saya mencoba memikirkan pengalaman dalam hidup saya yang akan membantu saya memutuskan apa yang harus dilakukan, dan saya ingat pengalaman saya di Mt. Saya merasa tidak adil untuk mengharapkan penghuni kami membahayakan diri mereka sendiri kecuali dokter yang merawat kami mendukung mereka. Saya pikir ini adalah bagian dari budaya membantu orang lain yang harus kita dorong di negara kita dan dunia.

Artikel Populer :   Memasak di Meksiko: Makanan sehat saat bepergian

Setelah Kilimanjaro, Anda tidak pernah ingin mendaki gunung lagi…

Pengalaman ini secara psikologis dan fisik traumatis bagi saya. Saya merasa bahwa meskipun saya beruntung untuk bertahan hidup, saya tidak perlu memaksakan keberuntungan saya. Di sisi lain, ketika saya dihadapkan pada situasi hidup atau mati, seperti menanggapi Covid di ruang gawat darurat atau gempa bumi di negara berkembang, saya merasa itu bagian dari tanggung jawab saya dan saya siap melakukannya.

Tanda puncak di Gunung Kilimanjaro
Sam D’Cruz / Shutterstock David tidak memiliki keinginan untuk mencoba pertemuan lain

Apakah Anda tetap berhubungan dengan orang yang Anda selamatkan?

Saya pikir itu bisa sangat memalukan untuk melihat seseorang yang Anda selamatkan. Hubungannya tidak seimbang dan saya tidak yakin seseorang dapat mengembalikan keseimbangannya. Saya telah mengunjungi orang-orang yang saya rawat di ruang gawat darurat yang saya tahu akan meninggal jika saya tidak melakukan sesuatu yang membuat perbedaan. Ketika saya mengunjungi mereka nanti di rumah sakit, mereka biasanya tidak ingat detail apa yang terjadi atau siapa yang melakukan apa. Saya pikir ini mungkin yang terbaik. Kita hanya perlu bersenang-senang memainkan peran yang kita bisa dan membiarkan ceritanya menjadi misteri kita.

Mengapa beberapa orang heroik sementara yang lain tidak?

Saya ingin berpikir bahwa kebanyakan orang dalam situasi tertentu, seperti menyelamatkan seorang anak yang terdampar di tengah jalan, akan langsung beraksi. Di sinilah ide saya untuk menciptakan budaya kepahlawanan dan keberanian berperan. Saya pikir kita semua bisa menjadi pahlawan dalam situasi yang tepat, tetapi kita sering merasa takut dan terisolasi dari orang-orang di sekitar kita. Dan saya juga tidak yakin kita cukup berbagi cerita tentang keberanian di sekitar kita. Saya pikir jika kita mengajari anak-anak kita mengapa pengorbanan diri untuk orang lain bisa menjadi kebaikan tertinggi kita dan berbagi cerita ini, mungkin kita akan melihat lebih banyak kepahlawanan di sekitar kita.

Apa pengalaman perjalanan nomor satu Anda?

Saya telah bepergian ke seluruh dunia, tetapi nomor satu adalah ketika orang tua saya memuat mobil kami dan mengantar saya dan dua saudara lelaki dan perempuan saya dari Boston ke San Francisco dan berhenti di berbagai taman nasional seperti Yellowstone, Yosemite, dan Grand Tetons, tetapi juga kota-kota seperti Salt Lake City. Kota Danau dan San Francisco.

Artikel Populer :   Benua Liar: Taman Nasional Terbaik Eropa
Jembatan Golden Gate di San Francisco
Ventdusud/Shutterstock Jembatan Golden Gate di San Francisco

Saya berusia 15 tahun dan adik laki-laki saya berusia empat tahun. Orang tua saya sama naifnya dengan kami tentang apa yang ditawarkan negara dan berbagi momen menakjubkan ini dengan mereka memberi saya kepercayaan diri untuk terus menjelajahi dunia sendiri.

Apakah Anda menghitung negara?

Ya. Saya pikir itu bagian dari menjadi seorang peneliti bahwa saya melakukan ini. Kami selalu mengumpulkan data dan mencoba mencari tahu apa artinya. Saya telah tinggal dan bekerja di Filipina, New Guinea, Tanzania, Nepal, Meksiko, Ekuador, Kosta Rika, Guatemala, Venezuela, Prancis, Irlandia dan banyak lagi. Tetapi bagi saya, ini bukan tentang jumlah negara yang kita kunjungi, tetapi orang-orang yang kita temui dan pengalaman yang kita miliki di tempat-tempat itu.

David Sklar
David selama perjalanannya

Pengalaman perjalanan terbaik yang saya miliki sebagai orang dewasa adalah ketika saya benar-benar tinggal dan bekerja di negara asing untuk waktu yang lama. Saya tidak begitu ingat gereja, danau, atau air terjun yang indah, kecuali ada orang yang bisa saya kenal. Sekarang saya tinggal di Irlandia sebagai Fulbright Scholar, dan yang membuatnya luar biasa adalah orang-orang yang pernah bekerja dengan saya dan masalah yang telah kami selesaikan bersama. Ketika Anda membawa saya ke tempat favorit mereka, itu membuat ikatan khusus.

Hotel atau hostel (atau berkemah)?

Ketika saya masih kecil, saya suka berkemah dan tidur di bawah bintang-bintang. Sekarang saya lebih suka hotel. Seiring bertambahnya usia, berbagai bagian tubuh Anda rusak dan Anda mencari kenyamanan.

Terakhir, apakah Anda masih memiliki destinasi impian yang belum Anda lihat?

Saya belum pernah ke Kamboja atau Laos. Ini adalah tempat-tempat dengan budaya yang selalu membuat saya terpesona. Tetapi saya ingin pergi cukup lama untuk mengenal orang-orang dan tempat-tempat itu. Mungkin semacam misi medis.


Apakah Anda menyukai posting ini? Sematkan untuk nanti…


Sebuah eksplorasi keseimbangan genting antara tugas dan kepahlawanan, Moonstone Hero adalah novel petualangan yang mendebarkan, sebuah ode untuk profesi medis, dan pengingat tepat waktu dari apa yang kita berutang satu sama lain, bahkan ketika itu datang dengan biaya pribadi.

Gambar utama: Kavram/Shutterstock

Sumber : https://www.atlasandboots.com/travel-blog/david-sklar-travel-that-changed-me/