Saya tak Akan Berhenti Menangis — Depresi – tempat tinggal Liputan

Saya tak Akan Berhenti Menangis — Depresi – tempat tinggal Liputan

Saya tak berhenti menangis. Saya paham kenapa anda mungkin berpikir ini tak benar. Lagi pula, pipiku kering sekarang. Tapi, percayalah, saya tak berhenti menangis, entah itu eksternal atau cukup ditekan buat menjadi internal. Saya tahu depresi bisa seperti itu. Apa pun yang terjadi – bagus atau buruk – air mata selalu eksis. Depresi selalu eksis. Ini lebih besar dari saya. itu lebih kuat dari saya. Dan jangan salah; itu mencoba membunuhku juga. Air mata di mana-mana hanyalah tanda peringatan.

diriku Bisa Menangis Setetes Bulu Mata

saat saya berusia sekitar 10 tahun, saya menemukan bahwa saya mampu membikin diri saya menangis. Saya cuma akan menatap diri saya di cermin, dan setelah beberapa saat, saya akan menangis. Saya pikir saya harus menjadi seorang aktor. Saya pikir itulah yang mereka lakukan. Saya tak berpikir itu benar-benar abnormal bagi seorang ananda berusia 10 tahun buat menangis secara spontan. Saya berharap seseorang eksis di sana buat memberi tahu saya bahwa pasti eksis hal lain di balik mata seorang ananda selain air mata.

saat Saya Menangis, Saya tak Akan Berhenti; Jadi Saya tak Harus Memulai

Saya mengatakan konsep “menangislah” tak cocok buat saya. kalau saya mulai menangis, kalau saya mulai mempertimbangkan kenapa saya diberitahu, kalau saya benar-benar mulai merasa ini, saya tak akan berhenti. Pada titik inilah tangisan luar paling buruk. Pada titik ini orang lain mampu menatap betapa sedihnya saya. Dan itulah kata: “miskin.” Itu melampaui kesedihan dan tak bersifat sementara. Inilah kenapa saya mencoba buat tak mulai menangis secara fisik. Saya cuma merasa lebih buruk saat saya melakukannya. Seperti menelan. Saya tak suka memanjakan diri.

Artikel Populer :   Bagaimana Kami bisa Mendukung laki laki Dengan Gangguan Makan?

Saya tak bisa berhenti menangis sebab depresi

Seperti yang saya katakan, meskipun garam tak mengalir dari mata saya, saya tetap menangis. diriku menangis di dalam. diriku menangis di balik mataku. diriku menangis dalam jiwaku. Itu hening bagi orang lain, saya tahu, tapi itu adalah jeritan di dalam kepala saya. Dan tangisan ini tak pernah lenyap. Itu adalah depresi; itu tinggal di sana.

Apa yang Harus Dilakukan kalau anda tak Akan Berhenti Menangis

eksis dua hal yang perlu diperhatikan saat anda tak bisa berhenti menangis.

  1. Bagaimana anda bisa berhenti menangis, bahkan secara fisik?
  2. Bagaimana anda bisa berhenti menangis, luar dalam, buat selamanya?

Hentikan Tangisan Secara Fisik

Bagi saya, seringkali, hal terbaik yang mampu saya lakukan adalah berhenti menangis secara fisik, dan itu adalah sebuah pilihan. Pilihan buat mengatakan “berhenti”, hentikan pemikiran saya, dan kemudian pindahkan pemikiran saya ke sesuatu yang bebas dari gangguan. Ini adalah latihan menghentikan pikiran dan mengubah pikiran. Ini adalah keterampilan mengatasi yang telah saya pelajari dari durasi ke durasi. Keterampilan ini mungkin membutuhkan latihan buat menyempurnakannya, tetapi percayalah, itu tanpa gagal. Saya masih bisa merasa seperti neraka saat air mata eksternal berhenti, tapi setidaknya saya beralih ke sesuatu.

Berhentilah menangis di dalam

Ini lebih membingungkan. kalau anda selalu sengsara, kalau anda selalu menangis, apa yang bisa mengubahnya? Jawaban saya adalah Hukum Pertama Natasha:

Seorang Natasha dalam depresi cenderung tetap tertekan kecuali ditindaklanjuti dengan obat luar.

—Natasha Tracy

Dengan kata lain, saat saya mengalami depresi di mana tangisan tak berhenti, satu-satunya hal yang membantu saya adalah pengobatan. anda mungkin menemukan hal-hal lain yang cocok buat anda, tetapi saya menemukan bahwa tak eksis perubahan gaya hidup positif lainnya di dunia yang membantu saat keadaan seburuk itu.

Artikel Populer :   5 ajakan bertindak dari #MQScienceFestival

diriku tak Akan Berhenti Menangis?

Dan sejujurnya, saya bisa tinggal di tempat di mana tangisan tak berhenti selama bertahun-tahun. Berapa lama buat menemukan obat yang membantu? Tapi, jangan salah, pengobatan membantu, pada akhirnya. Jadi, sementara saya merasa seperti saya tak akan berhenti menangis, dan meskipun itu mungkin benar sekarang, ternyata tak selalu Jadilah benar. Dan itu adalah sesuatu yang harus dipatuhi, bahkan di tengah penderitaan.

Foto oleh ALiEM.